Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Pemkot Bandung akan Buat Ruang Terbuka Hijau di Bawah Flyover Kopo

Jumat 05 Aug 2022 13:18 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Nur Aini

Petugas mempercantik Flyover Kopo dengan ornamen kearifan lokal seperti kujang dan corak batik mega mendung, di Jalan Bypass Soekarno Hatta, Kota Bandung, Selasa (24/5). Pembangunan flyover sepanjang 1,3 km sudah mencapai 90 persen hanya tinggal penyempurnaan, seperti pemasangan penerangan jalan, rambu-rambu dan ornamen estetik. Dengan adanya Flyover Kopo di harapkan dapat mengurai kemacetan yang biasa terjadi di daerah itu.

Petugas mempercantik Flyover Kopo dengan ornamen kearifan lokal seperti kujang dan corak batik mega mendung, di Jalan Bypass Soekarno Hatta, Kota Bandung, Selasa (24/5). Pembangunan flyover sepanjang 1,3 km sudah mencapai 90 persen hanya tinggal penyempurnaan, seperti pemasangan penerangan jalan, rambu-rambu dan ornamen estetik. Dengan adanya Flyover Kopo di harapkan dapat mengurai kemacetan yang biasa terjadi di daerah itu.

Foto: Edi Yusuf/Republika
Ke depan ruang terbuka di bawah flyover Kopo akan ditanami pohon.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung akan menata ruang terbuka di bawah flyover Kopo. Kebijakan tersebut agar area tersebut tidak digunakan untuk kepentingan yang lain seperti tempat parkir menaruh bus-bus atau angkot dan pedagang kaki lima (PKL).

"Yang paling kita perhatikan adalah ruang yang ada di bawah (Flyover Kopo). Itu alhamdulillah bahwa kelihatannya tidak ada potensi untuk dimanfaatkan untuk jasa angkutan travel yang dijadikan garasi," ujar Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bandung Ema Sumarna seusai meninjau flyover Kopo, Jumat (5/8/2022).

Baca Juga

Ia menuturkan beberapa bagian ruang terbuka pada ujung Flyover Kopo pun telah ditutup oleh dinding dan dicat dengan lambang Kementerian PUPR. Rencana ke depan ruang terbuka di bawah flyover Kopo akan ditanami pohon.

"Kita tadi dengan pak kadishub itu untuk bisa memanfaatkan ruang di bawah untuk ditanami pohon, sehingga nanti tidak ada ruang bagi siapa pun untuk beraktivitas tidak sesuai dengan semestinya, misalnya ada PKL dan lain sebagainya," katanya.

Ema ingin memastikan bahwa ruang terbuka di bawah flyover Kopo aman dan terjaga secara estetika. Terkait waktu peresmian flyover Kopo sendiri ia mengaku belum mengetahui pasti.

Ia menambahkan pada jalur naik flyover dari arah timur perlu dilakukan perluasan area dengan pembebasan lahan. Sebab, dikhawatirkan bagi pengendara yang datang dari timur harus lebih berhati-hati lagi.

"Di jalan (dekat) Bank Mandiri itu perlu ada penambahan pembebasan lahan karena kalau orang akan masuk ke flyover atau disampingnya itu masih jadi persoalan kalau menurut saya, agak kurang nyaman bagi penggunanya, itu harus hati-hati," katanya.

Selain itu pada jalur keluar flyover Kopo terdapat bangunan kecil di sebelah kiri yang harus diperbaiki. Sebab, dikhawatirkan dapat menganggu pengendara.

"Termasuk juga ada sedikit bangunan kecil yang begitu turun dari flyover itu atau dari sebelah kiri nyambung ke turunan flyover itu menurut saya harus ada yang diperbaiki, supaya aspek keselamatan tetap diutamakan," katanya.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA