Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Raup Untung Ketika Krisis Energi, Guterres Kritik Keserakahan Perusahan Migas

Jumat 05 Aug 2022 07:37 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mengkritik tajam keserakahan yang menjijikkan dari perusahaan minyak dan gas yang raup keuntungan dalam krisis energi

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mengkritik tajam keserakahan yang menjijikkan dari perusahaan minyak dan gas yang raup keuntungan dalam krisis energi

Foto: AP Photo/Mary Altaffer
Guterres kritik rekor keuntungan yang didapat perusahaan migas dalam krisis energi.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres mengkritik tajam keserakahan yang menjijikkan dari perusahaan minyak dan gas, Rabu (3/8/2022). Dia merujuk pada rekor keuntungan yang didapatkan perusahaan dalam krisis energi.

Menurut Guterres, tindakan tidak bermoral dilakukan perusahaan energi besar pada kuartal pertama tahun ini dengan menghasilkan keuntungan gabungan hampir 100 miliar dolar AS. "Kita melihat keuntungan yang berlebihan dan memalukan dari industri minyak dan gas di saat kita semua kehilangan uang," ujarnya merujuk pada kondisi inflasi sekitar 7-8 persen.

Guterres mendesak semua pemerintah untuk mengenakan pajak atas keuntungan yang berlebihan ini dan menggunakan dana tersebut untuk mendukung orang-orang yang paling rentan melalui masa-masa sulit. "Tidak ada yang lebih populer daripada mengenakan pajak atas keuntungan yang berlebihan … dan untuk mendistribusikan uang itu kepada keluarga yang paling rentan," katanya.

Sekretaris jenderal juga mendesak orang-orang di mana saja untuk mengirim pesan ke industri bahan bakar fosil dan pemodal atas keserakahan yang mengerikan itu menghukum orang-orang yang paling miskin dan paling rentan. "Sambil menghancurkan satu-satunya rumah kita bersama, planet ini," ujarnya.

Kritik pedas ini muncul saat Guterres berbicara dalam peluncuran laporan oleh Global Crisis Response Group yang dia dirikan untuk mengatasi tiga krisis, yaitu pangan, energi, dan keuangan. Tiga masalah itu saling terkait dan terutama melanda negara-negara yang berusaha pulih dari pandemi Covid-19 dan menangani dampak buruk perang di Ukraina.

Kelompok krisis telah mempresentasikan rekomendasi tentang pangan dan keuangan. Guterres yakin telah membuat beberapa kemajuan di bidang-bidang itu, terutama di bidang pangan.

Laporan yang dirilis tersebut berfokus pada krisis energi. Sekretaris jenderal mengatakan, itu bertujuan untuk mencapai kesetaraan dengan kesepakatan biji-bijian yang pertama kali diusulkan kepada presiden Rusia dan Ukraina. Kapal pertama yang meninggalkan Ukraina menuju ke Lebanon setelah inspeksi tiga jam di perairan Turki pada Rabu.

Guterres mengatakan spekulan dan hambatan untuk mendapatkan biji-bijian dan pupuk ke pasar global selama perang Ukraina menyebabkan harga pangan melonjak. Namun sejak negosiasi mengenai kesepakatan biji-bijian mendapat daya tarik, telah terjadi penurunan yang signifikan. Dia menyatakan, saat ini harga sebagian besar bahan makanan dan pupuk kurang lebih sama dengan harga sebelum perang.

"Tapi bukan berarti harga roti di toko roti sebelum perang sama, karena ini adalah kutipan di pasar grosir, beberapa di antaranya terkait dengan masa depan,” katanya

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA