Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Misi Pertama Korea Selatan ke Bulan Diluncurkan Hari Ini

Kamis 04 Aug 2022 16:40 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Friska Yolandha

Gambaran tentang pesawat ruang angkasa Danuri yang berkomunikasi dengan Bumi menggunakan Disruption Tolerant Network Experiment Payload.

Gambaran tentang pesawat ruang angkasa Danuri yang berkomunikasi dengan Bumi menggunakan Disruption Tolerant Network Experiment Payload.

Foto: Korean Aerospace Research Institute
Danuri, roket Korsel, menggunakan enam instrumen berbeda dalam misinya di bulan.

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Misi pertama Korea Selatan ke bulan, Korea Pathfinder Lunar Orbiter (KPLO) diluncurkan Kamis (4/8/2022). Peluncuran ini dalam misi untuk menjelajahi anomali magnetik, mencari lokasi pendaratan di masa depan, dan mengendus elemen langka di bulan.

Pesawat ruang angkasa, yang juga dikenal sebagai ‘Danuri’ -gabungan dari kata Korea yang berarti ‘bulan’ dan ‘nikmati’-saat ini dijadwalkan untuk diluncurkan pada 4 Agustus pukul 19.08 EDT di atas roket SpaceX Falcon 9. Setibanya di bulan, Danuri akan memasuki orbit kutub bulan dan berlayar di atas permukaan pada ketinggian 60 mil (100 kilometer).

Baca Juga

Danuri tidak hanya menjadi pelopor untuk eksplorasi ruang angkasa Korea, dengan misi lebih lanjut yang akan menyusul, tetapi juga akan menggunakan enam instrumen berbeda untuk melakukan ilmu penting selama tahun operasinya di sekitar bulan. Di antara topik lain, itu akan fokus pada magnet membingungkan bulan, mencari es air di kawah yang dibayangi secara permanen dan menguji eksperimen baru yang dirancang untuk meningkatkan putus komunikasi.

Di antara instrumen Danuri adalah detektor medan magnet yang disebut KMAG, yang akan mengukur kekuatan medan magnet di kerak bulan. Para ilmuwan berharap untuk mempelajari lebih lanjut tentang asal usul bidang ini, dan mungkin untuk menemukan petunjuk lebih lanjut tentang keadaan di sekitar pembentukan bulan 4,5 miliar tahun yang lalu.

Para ilmuwan tahu bahwa medan magnet bumi dihasilkan oleh efek dinamo, di mana lapisan besi cair yang menghantarkan listrik di inti yang berputar menghasilkan medan listrik yang menginduksi medan magnet yang dihasilkan. Tapi hari ini, inti bulan padat.

“Kami berharap ada lingkungan seperti itu di wilayah tengah bulan pada saat pembentukannya," kata Eunhyeuk Kim, ilmuwan proyek untuk Danuri di KARI, Institut Penelitian Dirgantara Korea, kepada Space.com dalam sebuah wawancara email. "Namun, gerakan logam cair berhenti di beberapa titik."

Di sebagian besar wilayah bulan, yang tersisa sekarang hanyalah beberapa jejak magnetisme yang tersisa, tetapi ada bagian-bagian tertentu di mana terdapat magnet yang sangat kuat, dibandingkan dengan bagian bulan lainnya. Lokasi-lokasi ini disebut anomali magnetik bulan, dan para ilmuwan tidak yakin bagaimana mereka terbentuk.

Beberapa anomali magnetik terjadi pada 'putaran bulan' yang terang, yang merupakan fitur permukaan yang tidak biasa, dengan bentuk 'berlekuk-lekuk'. Para ilmuwan berpikir pusaran entah bagaimana mungkin terkait dengan magnetisme, mungkin karena anomali magnetik menandai dampak kuno asteroid kaya logam yang meninggalkan bahan magnetik mereka terkubur di bawah permukaan bulan.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA