Saturday, 13 Rajab 1444 / 04 February 2023

Tahun Baru Islam, Momentum Hijrah Perkuat Kedamaian

Sabtu 30 Jul 2022 16:00 WIB

Rep: Bowo Pribadi/ Red: Muhammad Hafil

Tahun Baru Islam, Momentum Hijrah Perkuat Kedamaian. Foto: Sejumlah warga menyemburkan api saat melaksanakan pawai obor di kawasan Manggarai, Jakarta, Jumat (29/7/2022). Pawai obor tersebut untuk menyambut Tahun Baru Islam 1 Muharram 1444 Hijriah. Republika/Putra M. Akbar

Tahun Baru Islam, Momentum Hijrah Perkuat Kedamaian. Foto: Sejumlah warga menyemburkan api saat melaksanakan pawai obor di kawasan Manggarai, Jakarta, Jumat (29/7/2022). Pawai obor tersebut untuk menyambut Tahun Baru Islam 1 Muharram 1444 Hijriah. Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Meningkatkan toleransi akan munculkan kedamaian.

REPUBLIKA.CO.ID, KUDUS--Tahun baru Hijriyah 1444 menjadi momentum yang tepat untuk saling meningkatkan toleransi antar umat. Saling menghormati dan meningkatkan toleransi akan mampu menciptakan kedamaian dan dengan kedamaian akan memunculkan ketenangan serta  ketentraman dalam berbagai aspek kehidupan. Sehingga

"Maka, mari seluruh elemen masyarakat di Jawa Tengah, saling meningkatkan toleransi, untuk menciptakan kedamaian," ungkap Wakil Gubernur (Wagub) Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen dalam acara Doa Bersama menyambut Tahun Baru Muharram 1444 Hijriah, di Masjid Agung Kudus, Kabupaten Kudus, Jumat (29/7/2022) malam.

Baca Juga

Wagub menambahkan, Nabi Muhammad SAW --ketika hijrah dari Mekkah ke Madinah-- mampu  membuat suasana kota Madinah menjadi tenang dan damai. Untuk itu ia ingin agar masyarakat (umat)  Muslim di Jawa Tengah dapat meniru sikap Nabi Muhammad.

Dengan memperingati peristiwa  hijrahnya Nambi Muhammad berarti masyarakat Jawa Tengah harus dapat ciptakan suasana daerah yang tenang dan sejuk. Yang tadinya tidak/ belum tenang, sekarang  sudah saatnya untuk menciptaka ketenangan.

Semua sama- sama hijrah sesuai dengan apa yang dilakukan oleh  Nabi Muhammad. "Kalau ada yang hijrah, namun masih teriak- teriak 'perang', mengajak bermusuhan atau tidak bisa menghormati perbedaan, ya itu bukan hijrah namanya," tegas Taj Yasin di hadapan para peserta doa bersama.

Lebih jauh, Taj Yasin juga mengimbau masyarakat agar tidak mudah terhasut oleh berita- berita  hoaks, berita- berita yang menyesatkan atau berita- berita  yang tidak jelas sumber dan kebenarannya hingga cenderung membuat kegaduhan.

Menurutnya, saat ini makin banyak berita hoaks yang disebar untuk memecah belah masyarakat dan bahkan memecah belah persatuan bangsa. "Saya mengimbau agar masyarakat lebih selektif dalam menerima informasi dan tidak mudah menyebarkan kepada yang lain sebelum jelas kebenarannya," kata Taj Yasin.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA