Wednesday, 17 Rajab 1444 / 08 February 2023

Museum Seni Turki dan Islam Miliki Koleksi Kaya yang Sayang Dilewatkan

Jumat 29 Jul 2022 21:49 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Ani Nursalikah

Karpet sutra dari periode Ottoman menampilkan pemandangan Istanbul di abad 19. Museum Seni Turki dan Islam Miliki Koleksi Kaya yang Sayang Dilewatkan

Karpet sutra dari periode Ottoman menampilkan pemandangan Istanbul di abad 19. Museum Seni Turki dan Islam Miliki Koleksi Kaya yang Sayang Dilewatkan

Foto: TRT World/Selin Alemdar
Museum Seni Turki dan Islam pamerkan sejarah artefak Islam dari empat kekhalifahan.

REPUBLIKA.CO.ID, ISTANBUL -- Museum Seni Turki dan Islam di Istanbul menawarkan pengunjung untuk berkesempatan untuk tenggelam dalam rincian salinan Alquran bergambar tangan dan bergambar, karpet tenunan tangan dan banyak artefak indah lainnya dari peradaban Islam.

 

Baca Juga

Dilansir dari TRT World pada Jumat (29/7/2022), Museum Seni Turki dan Islam terletak di Istana Ibrahim Pasha di distrik Sultanahmet Istanbul. Didirikan pada 1914 sebagai Museum Yayasan Islam di gedung dapur umum di dalam Kompleks Masjid Suleymaniye, tempat ini menyebut dirinya sebagai lokasi dimana Anda dapat melihat artefak dari Dinasti Umayyah hingga Kekaisaran Ottoman abad kemegahan.

Museum ini juga menampilkan sejarah artefak Islam yang kaya dari empat kekhalifahan. Museum memiliki pintu berukir yang indah, patung dan relief binatang yang indah, peninggalan Nabi Muhammad, karpet tenunan tangan dari wol dan sutra yang berasal dari abad ke-13 dan terjemahan Alquran versi Turki pertama dengan teks Turki Karakhanid dalam bahasa Arab. Tulisan dengan tinta merah di bawah tulisan asli Arab berwarna hitam.

Terlebih lagi, ada bagian yang didedikasikan untuk menata kembali kehidupan di Istanbul pada abad ke-19, serta pameran sementara. Pameran sementara saat ini, yang berlangsung hingga akhir Agustus, disebut Istana Dar al-Mulk Konya Seljuk dan layak dilihat selain koleksi permanen.

Museum Seni Turki dan Islam buka setiap hari dari pukul 09.00 sampai 18.00 di musim panas. Di musim dingin, tutup pada Senin dan buka dari pukul 09.00 hingga 16.00 pada Selasa sampai Ahad. Biaya masuknya adalah 100 lira Turki atau Rp 82 ribu untuk orang dewasa.

Salah satu alasan utama pendirian museum adalah untuk mencegah kehilangan dan pencurian barang-barang bernilai sejarah dan religius dari masjid, sekolah agama, zawia dan tempat suci di seluruh Kekaisaran Ottoman. Nama museum diubah menjadi Museum Seni Turki dan Islam pada 1924 dan museum dipindahkan ke halaman kedua Istana Ibrahim Pasha pada 1983. Itu adalah museum terakhir yang didirikan pada masa pemerintahan dari Kekaisaran Ottoman.

Istana Ibrahim Pasha dibangun di atas reruntuhan Hippodrome di Sultanahmet.  Hippodrome dikabarkan telah dibangun setelah transisi Bizantium ke Romawi oleh kaisar Septimus Severus.  Bangunan itu, konon, diselesaikan oleh Konstantinus I pada tahun 330.

 

Beberapa struktur kuno Hippodrome terlihat di dalam museum. Hippodrome digunakan sebagai tempat berkumpul umum selama Kekaisaran Ottoman, menjadi saksi pesta pernikahan 15 hari Ibrahim Pasha dan Hatice Sultan pada tahun 1524, upacara sunat tiga putra Suleiman the Magnificent pada tahun 1530, sunat selama 57 hari upacara Mehmed putra Murad III untuk memberikan beberapa contoh.

 

Nama Atmeydani ("Lapangan Kuda" dalam bahasa Inggris) menunjukkan selama pemerintahan Ottoman, balapan diadakan disana serta permainan lembing dan pasar kuda. Alun-alun akhirnya kehilangan sifatnya sebagai lokasi upacara dan perayaan.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA