Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Pengamat: Penggunaan Efektif Energi Bisa Turunkan Emisi GRK

Jumat 29 Jul 2022 06:15 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

Petugas melayani pengisian bahan bakar minyak (BBM) Pertalite di SPBU George Obos, Palangka Raya, Kalimantan Tengah, Selasa (5/7/2022). Executive Director Institute for Essential Services Reform (IESR) Fabby Tumiwa menyampaikan, penggunaan energi fosil secara lebih efektif dan efisien dapat menurunkan emisi gas rumah kaca (GRK).

Petugas melayani pengisian bahan bakar minyak (BBM) Pertalite di SPBU George Obos, Palangka Raya, Kalimantan Tengah, Selasa (5/7/2022). Executive Director Institute for Essential Services Reform (IESR) Fabby Tumiwa menyampaikan, penggunaan energi fosil secara lebih efektif dan efisien dapat menurunkan emisi gas rumah kaca (GRK).

Foto: ANTARA/Makna Zaezar
Transisi energi tak cuma butuh energi terbarukan, tapi gunakan energi secara efisien.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Executive Director Institute for Essential Services Reform (IESR) Fabby Tumiwa menyampaikan, penggunaan energi secara lebih efektif dan efisien dapat menurunkan emisi gas rumah kaca (GRK).

"Banyak yang mungkin lupa ya, bahwa transisi energi itu tidak hanya membutuhkan energi terbarukan, tapi penggunaan energi secara efisien dan efektif," kata Fabby Tumiwa dalam webinar di Jakarta, Kamis (28/7/2022).

Baca Juga

Fabby menyampaikan, efisiensi energi tersebut juga penting mengingat saat ini upaya untuk mengurangi konsumsi belum optimal. Padahal tindakan itu penting sebelum mengembangkan energi terbarukan secara masif.

Menurut dia, efisiensi konsumsi energi itu juga penting karena secara teknis dan ekonomis, Indonesia bisa mencapai net zero emission di 2050 lebih awal dari target pemerintah dengan berbasiskan energi terbarukan. Ia memastikan efisiensi bisa berjalan beriringan dengan rencana untuk pengurangan PLTU batubara secara bertahap serta penggunaan energi terbarukan dalam skala kecil di sektor pembangkit listrik, industri dan kendaraan listrik.

Saat ini, jumlah pengguna kendaraan listrik tercatat mulai meningkat di tengah-tengah masyarakat, meski penjualannya masih di bawah satu persen penjualan kendaraan di dalam negeri. Selain itu, dari tahun ke tahun, tren masyarakat dalam menggunakan energi bersih semakin tinggi. Seperti PLTS atap yang dibangun di atas bangunan, seperti rumah, kantor dan fasilitas umum yang lain.

"Penggunaan energi terbarukan seperti di sektor kelistrikan menunjukkan kita bisa mengembangkan 100 GW solar PV. Kemudian penggunaan energi biomassa dan electric fitting untuk industri dan penggunaan kendaraan listrik, motor listrik khususnya," ucap Fabby.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA