Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Kemenkes: Peringatan Kesehatan di Bungkus Rokok tidak Efektif

Kamis 28 Jul 2022 18:19 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Massa Aliansi Koalisi Masyarakat Peduli Kesehatan (Kompak) menujukkan poster tuntutan saat menggelar aksi di depan Kementerian Kesehatan, Kuningan, Jakarta, Kamis (26/11/2020). Masih banyak hal yang meningkatkan prevalensi merokok pada usia anak.

Massa Aliansi Koalisi Masyarakat Peduli Kesehatan (Kompak) menujukkan poster tuntutan saat menggelar aksi di depan Kementerian Kesehatan, Kuningan, Jakarta, Kamis (26/11/2020). Masih banyak hal yang meningkatkan prevalensi merokok pada usia anak.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Peringatan kesehatan di bungkus rokok tertutup pita cukai.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Tim Kerja Penyakit Paru Kronis dan Gangguan Imunologi Kementerian Kesehatan dr Benget Saragih Turnip mengatakan peringatan kesehatan di bungkus rokok masih tidak efektif memberikan edukasi bahwa merokok adalah berbahaya. Itu tetap tidak banyak pengaruhnya walaupun peringatan tersebut menempati 40 persen dari tampilan kemasan rokok.

"Peringatan kesehatan bergambar di rokok kita, yang 40 persen, itu tidak efektif memberikan edukasi kepada masyarakat yang merokok bahwa merokok itu berbahaya," kata Benget dalam webinar Hari Anak Nasional 2022 bertajuk "Masihkah Pemerintah Berkomitmen Menurunkan Prevalensi Perokok Anak untuk Mencapai Target RPJMN 2020-2024?", yang diikuti di Jakarta, Kamis.

Baca Juga

Benget mengatakan meskipun 40 persen dari bungkus rokok berisi peringatan kesehatan, namun sebagian gambarnya tertutup oleh pita cukai rokok dan tidak ada edukasi tambahan bagi masyarakat agar berhenti merokok. Terlebih, menurutnya, rokok masih dengan mudah dibeli di warung-warung dengan cara eceran.

"Anak-anak kecil, mereka bisa beli rokok ketengan, nah ini juga sangat meningkatkan prevalensi perokok," katanya.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA