Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Erick Thohir Gandeng Kejagung Babat Habis Korupsi di BUMN

Kamis 28 Jul 2022 16:28 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir. Menteri BUMN Erick Thohir bersinergi dengan Kejaksaan Agung (Kejagung) untuk membabat habis kasus-kasus korupsi di perusahaan-perusahaan pelat merah.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir. Menteri BUMN Erick Thohir bersinergi dengan Kejaksaan Agung (Kejagung) untuk membabat habis kasus-kasus korupsi di perusahaan-perusahaan pelat merah.

Foto: Dok. Web
BUMN adalah penggerak roda ekonomi dengan menyumbang lebih dari sepertiga pendapatan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri BUMN Erick Thohir bersinergi dengan Kejaksaan Agung (Kejagung) untuk membabat habis kasus-kasus korupsi di perusahaan-perusahaan pelat merah. Terbaru, kolaborasi tersebut berhasil menetapkan empat tersangka penyidikan dugaan korupsi dan penyelewengan dana pembangunan oleh PT Waskita Beton Precast.

Kolaborasi BUMN dan Kejagung juga membuka penyidikan baru terkait dugaan korupsi pengadaan tower transmisi Perusahaan Listrik Negara (PLN) 2016 senilai Rp 2,25 triliun. Erick Thohir mengatakan langkah tersebut merupakan upaya untuk melakukan bersih-bersih di BUMN.

"Tentu sejak awal, kami di Kementerian BUMN terus bersinergi dan berkolaborasi dengan Kejakgung. Saya dan Pak Jaksa Agung punya visi yang sama dalam program bersih-bersih BUMN," ujar Erick Thohir, Rabu (27/7/2022).

Ketum Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) ini menerangkan, terus didorongnya upaya bersih-bersih BUMN dari sarang koruptor adalah komitmen untuk menyejahterakan masyarakat. Seperti diketahui, BUMN adalah penggerak roda ekonomi dengan menyumbang lebih dari sepertiga pendapatan Indonesia.

Maka dari itu, Erick Thohir menegaskan upaya pemberantasan korupsi di BUMN harus terus dijalankan. Sebab, jika korupsi masih saja mengakar di BUMN, bukan hanya negara yang rugi, tapi juga berdampak pada ekonomi masyarakat.

"BUMN sebagai penggerak sepertiga ekonomi kita itu punya peranan vital, kalau tata kelolanya enggak benar, dikorupsi lah, itu yang rugi bukan perusahaan BUMN-nya saja, tapi juga masayarakat dan negara," ucapnya.

Mantan presiden Inter Milan itu mengatakan, kolaborasi dengan Kejagung sebagai lembaga penegakan hukum sangat dibutuhkan oleh BUMN. Dengan cara itu, Erick Thohir optimis mampu menyelesaikan persoalan-persoalan korupsi yang sudah mengkar lama di tubuh BUMN.

"Kita tidak mau lagi BUMN jadi menara gading, ini eranya kolaborasi, itu alasannya sejak awal kami dan Kejakgung terus berkolaborasi dalam menyelesaikan sejumlah persoalan yang ada di BUMN," ucap dia.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA