Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Pegulat Remaja Amerika Dilarang Ikut Kejuaraan karena Berjilbab

Kamis 28 Jul 2022 03:17 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah

Pegulat remaja Amerika Latifah McBryde dilarang mengikuti mewakili AS di Kejuaraan Gulat Wanita Pan-Amerika di Meksiko karena mengenakan jilbab. Pegulat Remaja Amerika Dilarang Ikut Kejuaraan karena Berjilbab

Pegulat remaja Amerika Latifah McBryde dilarang mengikuti mewakili AS di Kejuaraan Gulat Wanita Pan-Amerika di Meksiko karena mengenakan jilbab. Pegulat Remaja Amerika Dilarang Ikut Kejuaraan karena Berjilbab

Foto: FloWrestling
Pegulat remaja itu diharuskan memakai singlet yang bertentangan dengan jilbabnya.

REPUBLIKA.CO.ID, MEXICO CITY -- Mendapatkan tempat untuk mewakili AS di Kejuaraan Gulat Wanita Pan-Amerika di Meksiko, Latifah McBryde awalnya merasa berhasil mencapai impiannya. Namun, kegembiraannya tidak bertahan lama karena badan gulat internasional kemudian memutuskan dia hanya bisa bersaing jika dia melepaskan atribut islaminya. 

Latifah diharuskan memakai singlet yang memperlihatkan lengan, kaki, dan rambut  yang bertentangan dengan pakaian luar Muslimah berjilbab. “Tujuan saya dibangun di sekitar agama saya. Saya telah membangun segalanya di sekitar agama saya, jadi itu bukan sesuatu yang akan saya kompromikan,” katanya, dilansir dari About Islam, Selasa (26/7/2022).

Baca Juga

Bercita-cita untuk mewakili AS di Olimpiade, McBryde yang berusia 17 tahun telah berhasil bergulat selama bertahun-tahun dalam pakaian yang mencakup celana olahraga, kaus longgar, dan penutup kepala seperti tudung. Dia mendapatkan tempatnya di tim AS setelah menyelesaikan di tempat kedua di kejuaraan wanita nasional di Texas Mei lalu.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Latifah McBryde (@latifah_theartist)

Mendukung haknya untuk bersaing dalam pakaian yang sesuai dengan keyakinannya, hampir 12 ribu orang telah menandatangani petisi online yang mendukung McBryde dan mendesak United World Wrestling (UWW) untuk mempertimbangkannya kembali. 

Kasus Pertama

Sekretaris Jenderal UWW Carlos Roy mengatakan permintaan McBryde adalah yang pertama dari jenisnya kepada UWW, meskipun sudah banyak wanita Muslim yang berkompetisi di agenda mereka. Dia mengatakan seragam yang diusulkan McBryde harus diuji dalam kondisi nyata di kompetisi tingkat rendah, tetapi tidak di kejuaraan kontinental. 

Dia juga mengatakan pegulat lain harus dikonsultasikan tentang apakah seragam alternatif akan mempengaruhi teknik dan persiapan mereka. Ahmed M. Mohamed, seorang pengacara dari Dewan Hubungan Amerika-Islam, mengatakan seharusnya tidak demikian mengingat tujuan UWW yang dinyatakan memerangi segala jenis diskriminasi agama.

“Dia memegang keyakinan itu sejak dia mulai berkompetisi. Sama seperti setiap agama lainnya, Muslim memiliki interpretasi yang berbeda tentang apa yang dibutuhkan oleh keyakinan mereka. Kami memiliki wanita Muslim, misalnya, yang memakai jilbab. Kami memiliki wanita Muslim yang tidak mengenakan jilbab. Itu tidak membuat salah satu dari mereka menjadi kurang Muslim,” katanya.

McBryde bukanlah atlet Muslim pertama yang menghadapi diskriminasi atas pakaian islaminya. Noor Abukarum, seorang siswa sekolah menengah Muslim dari Ohio, didiskualifikasi dari lari lintas negara pada Oktober 2019 karena mengenakan jilbab.

Kemudian, ia bermitra dengan Senator Ohio Theresa Gavarone untuk merancang negara bagian Ohio SB 288 yang melarang sekolah dan organisasi antarsekolah membuat aturan yang melanggar hak mengenakan pakaian keagamaan. Itu disahkan dengan suara bulat pada 24 Juni 2020.

Pendekatan Muslim terhadap olahraga seringkali ditentukan oleh faktor agama, budaya, dan etnis. Secara umum, Islam mempromosikan kesehatan dan kebugaran yang baik dan mendorong pria dan wanita terlibat dalam aktivitas fisik untuk mempertahankan gaya hidup sehat. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA