Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Kondisi Anak Terduga Pelaku Bully di Tasikmalaya Aman

Senin 25 Jul 2022 19:08 WIB

Rep: Bayu Adji/ Red: Muhammad Hafil

 Koalisi Peduli Anak Tasikmalaya menggelar kampanye anti-bullying di Taman Kota Tasikmalaya, Ahad (24/7/2022). 

Koalisi Peduli Anak Tasikmalaya menggelar kampanye anti-bullying di Taman Kota Tasikmalaya, Ahad (24/7/2022). 

Foto: Republika/Bayu Adji P
Orang tua terduga pelaku bully sadar akan kesalahannya.

REPUBLIKA.CO.ID,TASIKMALAYA -- Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Kabupaten Tasikmalaya terus memantau kondisi tiga anak yang menjadi terduga pelaku kasus perundungan. Ketiga anak itu saat ini masih berada di rumah aman P2TP2A Kabupaten Tasikmalaya.

Ketua Harian P2TP2A Kabupaten Tasikmalaya, An'an Yuliati, mengatakan, anak-anak itu dalam kondisi sehat. Saat ini, anak-anak itu sedang menjalani pemeriksaan oleh psikolog, sehingga kondisi psikisnya dapat dipastikan tak lagi terganggu.

Baca Juga

Ia mengakui, kasus perundungan di Kabupaten Tasikmalaya memang sudah menjadi perhatian nasional. Namun, anak-anak itu tidak tahu. "Di rumah aman, anak-anak tak diperkenankan menonton televisi dan membuka ponsel. Kami jaga kondisi anak," kata dia saat dihubungi Republika, Senin (25/7/2022).

Sementara itu, para orang tua mereka disebut sudah sadar terkait kesalahannya, meski dalam pemberitaan yang beredar dinilai tak semuanya terjadi. Orang tua para terduga pelaku telah berkomitmen untuk memperbaiki pola asuh, komunikasi, pengawasan, serta menjaga kondisi mental anak-anaknya.

An'an menambahkan, pihaknya juga akan berjejaring dengan desa tempat tinggal para terduga pelaku. Menurut dia, saat ini juga sudah dibentuk aktivis perlindungan anak terpadu berbasis masyarakat (PATBM) di lingkungan itu

"Kami juga akan meningkatkan peran bunda desa. Selain itu, kami akan memantau perkembangan anak, juga berkoordinasi dengan para gurunya dan memantau pola asuh orang tua, sebelum memastikan kondisi anak pulih," kata dia.

Ihwal adanya dorongan untuk islah, An'an menyebut telah melakukan pertemuan dengan Wakil Gubernur (Wagub) Jawa Barat (Jabar) pada Senin siang. Dalam pertemuan itu, kelanjutan kasus perundungan tersebut akan diserahkan kepada pihak berwenang, yaitu kepolisian.

"Namun, semua berharap, apapun keputusannya adalah yang terbaik untuk anak, sehingga tidak terjadi lagi perundungan," ujar dia.

 

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA