Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Wali Kota Surabaya Ungkap Alasan Tunjungan Fashion Week Dihentikan

Senin 25 Jul 2022 13:49 WIB

Red: Nur Aini

Sejumlah warga menggelar peragaan busana di tempat penyeberangan atau zebra cross di jalan Tunjungan, Surabaya, Jawa Timur,  Ahad (24/7/2022). Aksi fashion on the street itu untuk meramaikan kawasan wisata Heritage Tunjungan Romansa yang ramai wisatawan.

Sejumlah warga menggelar peragaan busana di tempat penyeberangan atau zebra cross di jalan Tunjungan, Surabaya, Jawa Timur, Ahad (24/7/2022). Aksi fashion on the street itu untuk meramaikan kawasan wisata Heritage Tunjungan Romansa yang ramai wisatawan.

Foto: ANTARA/Didik Suhartono
Tunjungan Fashion Week dihentikan agar tidak menimbulkan kemacetan

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menjelaskan alasan dihentikannya "Tunjungan Fashion Week" di Jalan Tunjungan Kota Pahlawan, Jatim, Ahad (24/7/2022), demi kenyamanan pengguna jalan dan agar tidak menimbulkan kemacetan.

"Kemarin (25/7/2022), kami hentikan kegiatan itu, bukan soal tidak pro-kreasi atau pro-kreasi khas anak muda. Tapi ini soal kebaikan bersama, kenyamanan pengguna jalan, dan aktivitas yang tidak menimbulkan kemacetan," kata Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi melalui akun medsos Instagram @ericahyadi yang sudah terkonfirmasi di Surabaya, Senin (25/7/2022).

Baca Juga

Menurut dia, program serupa bisa dilakukan, misalnya ketika kegiatan car free day (CFD) atau hari bebas kendaraan, sebagai unjuk kreasi fashion anak-anak muda Surabaya. Selain itu juga bisa digelar di Balai Pemuda dan berbagai ruang terbuka hijau, dengan tetap jaga kebersihan dan tidak merusak taman atau juga di pedestrian dengan konsep terjadwal dan berizin supaya bisa diatur agar tidak mengurangi kenyamanan masyarakat luas.

Sehingga, lanjut dia, kreasi semacam ini tidak menimbulkan kemacetan karena memang dilakukan saat CFD dan di ruang-ruang publik non-jalan raya.

"Silakan berkreasi. Namun, harus tetap menginspirasi, ojok pating pecotot dan sing gak karu-karuan (bajunya jangan yang ketat dan terbuka), juga harus mencerminkan karakter khas arek Suroboyo," kata dia.

Eri mengatakan, di Jalan Tunjungan sendiri, sejak November 2021 sudah diluncurkan konsep "Tunjungan Romansa" sebagai ruang kreasi seni, budaya, dan ekonomi kreatif. Musik, fashion, kuliner, dan beragam kreasi melebur di Tunjungan Romansa. Sebagian dikonsep di area pedestrian, namun teratur dan tidak mengganggu pengguna jalan.

Soal fashion, kata dia, Pemkot Surabaya juga telah memfasilitasi berbagai pergelarannya, termasuk dengan menampilkan brand-brand lokal dan UMKM secara rutin, lewat Surabaya Fashion Week dan banyak lagi. Pelatihan desain fashion juga dilakukan agar tumbuh desainer-desainer fashion andal dari Surabaya.

"Bahkan kami sedang siapkan workshop penulisan fashion agar geliat fashion di Surabaya bisa tersebar luas dan menginspirasi lewat model komunikasi yang baik," kata dia.

Satpol PP Surabaya sebelumnya membubarkan peragaan busana di Jalan Tunjungan bertema "Tunjungan Fashion Week" yang meniru seperti Citayam Fashion Week di Jakarta pada Ahad (24/7/2022). Langkah tersebut dilakukan karena mereka dinilai mengganggu arus lalu lintas. Terdapat dua titik di Jalan Tunjungan yang dijadikan sebagai ajang peragaan busana yakni zebra cross depan sebuah bank swasta Jalan Tunjungan dan zebra cross depan Gang Ketandan hingga Jalan Genteng. Saat akan memamerkan busana, tombol pelican crosing pada lampu lalu lintas ditekan untuk menghentikan kendaraan. Baru kemudian para model berjalan di zebra cross.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA