Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Iran Kembali Tangkap Agen Israel yang Ingin Sabotase

Ahad 24 Jul 2022 07:30 WIB

Rep: Dwina Agustin, Rizki Jaramaya  / Red: Nashih Nashrullah

Ilustrasi bendera iran. Iran secara intensif melakukan penangkapan terhadap agen intelijen Israel

Ilustrasi bendera iran. Iran secara intensif melakukan penangkapan terhadap agen intelijen Israel

Foto: EPA-EFE/ABEDIN TAherkenareh
Iran secara intensif melakukan penangkapan terhadap agen intelijen Israel

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN – Iran mengatakan pada Sabtu (23/7), pasukan keamanannya telah menangkap jaringan agen yang bekerja untuk Israel sebelum mereka dapat melakukan sabotase dan operasi teroris. 

Pengumuman oleh Kementerian Intelijen Iran ini muncul di tengah meningkatnya ketegangan dengan Tel Aviv atas program nuklir Teheran. 

Baca Juga

"Anggota jaringan ini melakukan kontak dengan agen mata-mata Mossad (Israel) melalui negara tetangga dan memasuki Iran dari wilayah Kurdistan (Irak) dengan peralatan canggih dan bahan peledak kuat," kata Kementerian Intelijen Iran dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh media pemerintah. 

Tapi, kantor Perdana Menteri Israel yang mengawasi Mossad menolak berkomentar atas klaim tersebut. 

Iran sering menuduh musuh atau saingannya di luar negeri, seperti Israel, Amerika Serikat (AS), dan Arab Saudi, yang mencoba mengacaukan negara.

Kementerian Intelijen Iran tidak mengatakan berapa banyak orang yang ditangkap dan tidak mengungkapkan kewarganegaraannya. 

Namun, pernyataan menjelaskan, jaringan itu merencanakan tindakan sabotase dan operasi teroris yang belum pernah terjadi sebelumnya di lokasi-lokasi sensitif.

Awal bulan ini, Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Perdana Menteri Israel Yair Lapid menandatangani perjanjian bersama untuk menolak senjata nuklir Iran. Teheran mengatakan program nuklirnya damai dan menyangkal mencari senjata nuklir. 

Jejak badan mata-mata Israel telah meningkat secara dramatis di Iran dalam beberapa tahun terakhir. Mereka melakukan serangkaian insiden sabotase di fasilitas nuklir utama dan menargetkan pembunuhan ilmuwan nuklir terkemuka. Menurut pengamat keamanan, jaringan mata-mata Israel yang luas ada di Iran. Mereka diam-diam bekerja untuk Mossad.

Kementerian Intelijen Iran pada Rabu (20/4/2022) mengklaim telah menangkap tiga orang yang bekerja untuk agen mata-mata Israel Mossad, di provinsi tenggara Sistan-Baluchestan. Tiga agen Mossad itu terlibat dalam mentransfer informasi dan dokumen rahasia dari Iran.

Dilansir Anadolu Agency, Kamis (21/4/2022), Kementerian Intelijen Iran tidak merinci kewarganegaraan ketiga pria yang ditangkap tersebut. Kementerian mengatakan, mereka telah ditangkap dengan perintah pengadilan.  

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA