Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Bulog Pede Kuasai Pasar Beras Nasional

Jumat 22 Jul 2022 05:15 WIB

Red: Nidia Zuraya

Pekerja menyusun karung berisi beras di gudang Perum Bulog. ilustrasi

Pekerja menyusun karung berisi beras di gudang Perum Bulog. ilustrasi

Foto: ANTARA/Fransisco Carolio
Bulog akan membangun infrastruktur pengolahan beras modern di daerah sentra produksi.

REPUBLIKA.CO.ID, KENDAL -- Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik (Perum Bulog) optimistis menguasai pasar beras nasional. Hal ini diharapkan dapat tercapai melalui pembangunan infrastruktur pengolahan beras modern atau modern rice milling plant (MRMP) di berbagai daerah sentra produksi padi Indonesia.

"Bulog akan menjadi king of rice atau raja perberasan nasional. Kami sedang fokus terhadap infrastruktur penggilingan dan pengolahan gabah beras. Sekarang sudah dibangun sebanyak 10 unit, kemudian nanti akan ditambah tiga unit lagi," kata Direktur Utama Bulog Budi Waseso saat mengunjungi MRMP di Kendal, Jawa Tengah, Kamis (21/7/2022).

Baca Juga

Budi menjelaskan pembangunan infrastruktur MRMP itu bertujuan untuk membantu petani dan menyederhanakan alur proses pengolahan beras yang terpusat dalam fasilitas pengolahan gabah hasil panen berbasis teknologi modern yang terdiri dari mesin pengering, unit penggilingan padi sebagai mesin konversi gabah menjadi beras dengan dilengkapi teknologi penyortir warna. MRMP berfungsi untuk menurunkan susut pascapanen, meningkatkan kuantitas serapan gabah, dan meningkatkan hasil panen gabah.

Saat ini, lokasi MRMP terletak di Kendal dan Sragen di Jawa Tengah; Bojonegoro, Magetan, Jember, dan Banyuwangi di Jawa Timur; Subang dan Karawang di Jawa Barat; Bandar Lampung di Lampung; Sumbawa di Nusa Tenggara Barat.Sementara itu, tiga tambahan MRMP yang akan dibangun selanjutnya terletak di Dompu, Nusa Tenggara Barat dan dua unit lainnya di Sulawesi Selatan yang akan memasuki studi kelayakan.

"Satu unit MRMP Bulog seperti yang di Kendal ini dilengkapi dengan mesin pengering berkapasitas 120 ton per hari, RMU berkapasitas enam ton per jam, dan tiga unit siloberkapasitas simpan 2.000 ton," jelasnya.

Progres investasi proyek MRMP di Kendal, Sragen dan Subang telah 100 persen rampung dan siap digunakan untuk kegiatan operasi infrastruktur pengolahan untuk manufaktur perberasan di Bulog.Sementara itu, MRMP Kendal sendiri sudah mulai beroperasi sejak awal Juli 2022 lalu.

Budi berharap penguatan infrastruktur tersebut dapat menjadikan Bulog sebagai BUMN Pangan yang dapat menjalankan penugasan pemerintah dengan baik dalam melaksanakan produksi, pengadaan, penyimpanan, dan pendistribusian pangan pokok yang ditetapkan oleh pemerintah.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA