Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

BP2MI: Sekitar 1.000 Pekerja Migran akan Dideportasi dari Malaysia

Kamis 21 Jul 2022 13:44 WIB

Rep: Febryan A/ Red: Agus raharjo

Sejumlah Pekerja Migran Indonesia (PMI) bermasalah dari Depot Imigresen Bekenu Malaysia mengantre untuk pemeriksaan dokumen di Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Entikong di Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat, Kamis (28/4/2022). Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) Pontianak mencatat dari 1 Januari hingga 29 April 2022 terdapat 1.151 PMI yang dideportasi melalui PLBN Entikong.

Sejumlah Pekerja Migran Indonesia (PMI) bermasalah dari Depot Imigresen Bekenu Malaysia mengantre untuk pemeriksaan dokumen di Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Entikong di Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat, Kamis (28/4/2022). Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) Pontianak mencatat dari 1 Januari hingga 29 April 2022 terdapat 1.151 PMI yang dideportasi melalui PLBN Entikong.

Foto: ANTARA/Jessica Helena Wuysang
BP2MI mendesak Kemenlu memastikan ketersediaan anggaran pemulangan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) menyebut, sekitar 1.000 PMI akan dideportasi dari Malaysia hingga akhir Desember 2022 ini. Mereka akan dipulangkan ke Nunukan, Kalimantan Utara.

"Diperkirakan PMI yang akan datang sejumlah 800 hingga 1.000 orang secara bertahap," kata Kepala Balai Pelayanan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP3MI) Kalimantan Utara, Kombes Pol Ginting dalam siaran pers BP2MI, Kamis (21/7/2022).

Baca Juga

Ginting tak menyebutkan alasan para PMI itu dideportasi. Dia hanya mengatakan bahwa pihaknya telah mengadakan rapat dengan Kementerian Luar Negeri terkait pemulangan PMI deportan ini.

Dalam rapat itu, pihaknya mendorong Direktur Perlindungan WNI Kemenlu untuk memastikan ketersediaan dan dukungan anggaran pemulangan para PMI deportan itu ke daerah asalnya masing-masing. Dia juga menyampaikan usulan agar dibuatkan Rumah Perlindungan dan Trauma Center (RPTC) di Nunukan.

"RPTC diperlukan karena banyak PMI deportan dari Malaysia yang dipulangkan dalam keadaan depresi hingga mengalami gangguan jiwa," kata Ginting.

Sejauh ini, kata dia, dukungan penuh telah disampaikan oleh Kementerian Sosial terkait proses pemulangan menggunakan kapal dari Sabah, Malaysia ke Nunukan. Kemensos telah menandatangani nota kesepahaman dengan PT Pelni.

Sebelumnya, Rabu (20/7/2022), sebanyak 239 PMI deportan dari Malaysia, tiba di Pelabuhan Internasional Tunon Taka, Nunukan. BP2MI Kalimantan Utara akan memfasilitasi pemulangan mereka ke daerah masing-masing.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA