Saturday, 2 Jumadil Awwal 1444 / 26 November 2022

Masyarakat Wondama, Papua, Nikmati Minyak Goreng Murah Bersubsidi

Kamis 21 Jul 2022 08:00 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Warga memperlihatkan minyak goreng dengan harga Rp 14.000/liter (ilustrasi)

Warga memperlihatkan minyak goreng dengan harga Rp 14.000/liter (ilustrasi)

Foto: ANTARA/Galih Pradipta
Untuk pertama kalinya Teluk Wondama mendapatkan pasokan minyak goreng curah.

REPUBLIKA.CO.ID, WASIOR -- Masyarakat di Kabupaten Teluk Wondama, Papua Barat akhirnya bisa menikmati minyak goreng murah dengan masuknya minyak goreng curah bersubsidi seharga Rp 14 ribu per liter. Murni, salah satu warga Karumatiri di Wasior, Kamis (21/7/2022) mengatakan hadirnya minyak curah dengan harga Rp 14 ribu yang ditetapkan pemerintah sangat membantu masyarakat yang selama ini harus membeli minyak goreng kemasan dengan harga relatif tinggi.

"Ini sudah murah sekali. Biasanya kami beli lima liter itu Rp 128 ribu. Kadang sampai Rp 135 ribu (minyak goreng kemasan non premium, Red). Ini kan Rp 14 ribu, jadi kalau lima liter hanya Rp 70 ribu, lumayan mengurangi beban keuangan," ucap Murni.

Baca Juga

Pada Juli ini untuk pertama kalinya Teluk Wondama mendapatkan pasokan minyak goreng curah dengan kuota sebanyak 22 ton. Warga pun langsung menyerbu outlet penjualan minyak curah di Gedung Koperasi Jemaat Syaloom Wasior pada hari pertama penjualan, Rabu (20/7/2022).

Sebanyak delapan drum minyak goreng curah langsung ludes diborong warga hanya dalam tempo kurang dari enam jam. Masyarakat yang didominasi ibu-ibu datang membawa berbagai wadah. Ada yang membawa jeriken mulai dari ukuran kecil hingga besar, galon air minum, ember bahkan panci ikut dibawa serta.

Tidak ada persyaratan khusus. Pembeli hanya perlu menunjukkan KTP. Murni yang merupakan pedagang gorengan berharap pasokan minyak curah bersubsidi terus ada sehingga masyarakat kecil yang selama ini terpukul dengan mahalnya harga minyak goreng juga bahan kebutuhan pokok lainnya bisa terbantu. "Setidaknya kalau lagi minyak goreng mahal ada bantuan beginilah. Lumayan bisa membantu keuangan dapurlah. Jadi sangat membantu," ujar Murni yang mengaku membeli 30 liter.

Hardi, Manajer Koperasi Jemaat Syaloom Wasior menyebutkan, penyaluran minyak goreng curah di Kabupaten Teluk Wondama merupakan kerja sama pihaknya dengan UD Koko yang juga didukung oleh Pemkab Teluk Wondama. "Kami Koperasi Syalom bersama mitra (UD Koko) membantu meringankan beban masyarakat dengan cara mendatangkan minyak ini dengan harga Rp 14 ribu dengan kuota 22 ton," jelas Hardi.

Hardi mengatakan belum bisa memastikan pasokan minyak goreng curah akan terus masuk ke Teluk Wondama. Pasalnya, hal itu tergantung pada ketersediaan stok yang dimiliki produsen minyak curah di Jawa yang menjadi langganan mereka. "Tergantung produsen, jika ada stok, kita bisa jual ke masyarakat. Rencananya setiap bulan harus ada pasokan datang. Kita berharap seperti itu guna meringankan masyarakat," ujar Hardi.

Terkait penjualan, ia mengakui untuk tahap pertama ini tidak diberikan batasan. Warga hanya perlu menunjukkan KTP dan langsung bisa dilayani. Namun jika animo terus membeludak bukan tidak mungkin nantinya akan dilakukan pembatasan penjualan.

"Bisa nanti ada pembatasan karena ini masih tahap pertama jadi masih menyesuaikan. Tidak menutup kemungkinan untuk orang-orang di pulau kalau mereka mau ke sini. Kita tidak membeda-bedakan satu sama lain, semua sama. Makanya semua konsumen harus ada KTP karena akan dilaporkan sesuai dengan aturan yang ada," kata Hardi.

 

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA