Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Diundang Dusseldorf, Inaplas Siap Bahas Ekonomi Sirkular

Rabu 20 Jul 2022 23:33 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Messe Dusseldorf mengundang pengusaha Indonesia dan media untuk mempresentasikan ekonomi sirkulas pada K 2022, pameran perdagangan global terkemuka industri plastik dan karet yang akan berusia 70 tahun pada Oktober ini di Jerman.

Messe Dusseldorf mengundang pengusaha Indonesia dan media untuk mempresentasikan ekonomi sirkulas pada K 2022, pameran perdagangan global terkemuka industri plastik dan karet yang akan berusia 70 tahun pada Oktober ini di Jerman.

Foto: istimewa
Pengusaha plastik RI bahas ekonomi sirkular yang fokus pada reducing dan recycling

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--  Messe Düsseldorf mengundang pengusaha Indonesia dan media untuk mempresentasikan ekonomi sirkular pada K 2022, pameran perdagangan global terkemuka industri plastik dan karet yang akan berusia 70 tahun pada Oktober ini di Jerman.

Executive Director Trade Fairs Messe Düsseldorf Petra Cullmann mengatakan pada peringatan platinum tahun ini, pameran K mengangkat tiga tema besar yakni ekonomi sirkular, perlindungan iklim, dan digitalisasi. K 2022 hadir pada saat yang tepat untuk memberikan orientasi baru bagi industri plastik dan karet setelah perubahan akibat dari pandemi Covid-19.

“Messe Düsseldorf dan para eksibitor K 2022 menyepakati tanggung jawab mereka tidak hanya menciptakan ekonomi sirkular, tetapi juga peran industri dalam memerangi perubahan iklim. Perlindungan iklim adalah masalah mendesak yang perlu ditangani dalam skala global. Tidak ada perlindungan iklim tanpa plastik,” ujarnya dalam keterangan tulis, Rabu (20/7/2022).

K 2022 akan memberikan bukti kuat bahwa industri ini sungguh-sungguh memikul tanggung jawab, dan bahwasanya plastik pada masa depan akan menjadi bagian dari solusi, bukan menjadi bagian daripada masalah. Tanpa plastik, pengelolaan iklim dunia yang cermat tidak akan mungkin terjadi. 

Plastik merupakan pendukung konstruksi ringan, e-mobilitas, pemanfaatan energi angin dan matahari. Disinilah peranan ekonomi sirkular sangat penting, sementara digitalisasi merupakan faktor yang sangat diperlukan transparansi dan efisiensi sumber daya.

K 2022 mendapat banyak masukan yang sangat berkualitas seputar penentuan tema ini dari para ilmuwan yang tergabung di dalam Dewan Ilmiah K 2022. Para ilmuwan telah menyusun daftar aspek yang harus dipertimbangkan. 

Berikut lima topik diantaranya: daur ulang komposit, standarisasi daur ulang, partikel mikro di lingkungan, plastik biodegradable, dan CO2 sebagai komponen polimer.

Ekonomi sirkular merupakan model industri baru yang berfokus pada reducing, reusing, recycling, recovery, dan repair yang mengarah pada pengurangan konsumsi sumber daya primer dan produksi limbah. Transformasi menuju ekonomi sirkular menjadi penting bagi Indonesia karena akan membawa banyak dampak positif, baik bagi lingkungan serta pertumbuhan berbagai sektor pembangunan masa depan.

Sementara itu Sekjen Asosiasi Industri Aromatik, Olefin, dan Plastik Indonesia (INAPLAS) Fajar Budiyono menambahkan industri Petrokimia hulu telah mengantisipasi dengan beberapa langkah antara lain penerapan teknologi proses yang rendah emisi dan konsumsi energi, serta mengganti peralatan penghasil energi dengan menggunakan EBT (panel surya, angin dan panas bumi). 

Sementara itu pemerintah Indonesia aktif mempromosikan ekonomi sirkular melalui kementerian terkait seperti implementasi program Proper oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, dan industri hijau oleh Kementerian Perindustrian. 

“Harapan kami sebagai pelaku Industri agar setiap kebijakan perpajakan disesuaikan penerapan waktunya agar tidak bentrok dengan waktu pelaporan SPT tahunan,” ucapnya.

Pameran K yang digelar setiap tiga tahun di Düsseldorf menjelma menjadi platform bisnis yang paling ditunggu-tunggu oleh para pelaku industri plastik dan karet. K juga menjadi tempat pertemuan paling penting di dunia industri plastik dan karet terus berlanjut hingga hari ini. Tercatat sekitar 3.300 perusahaan dari 63 negara telah memberikan kepastian akan menghadirkan inovasi penggunaan plastik yang efisien dan bertanggung jawab pada pameran K 2022 akan digelar di Düsseldorf Jerman dari 19 hingga 26 Oktober mendatang. Dari 3.300 peserta pameran total 2.344 berasal dari Eropa, 828 dari Asia, 143 dari Amerika, 11 dari Afrika dan empat dari Australia/Oseania.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA