Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

AS Tetap akan Jual Senjata ke Taiwan Meski Diprotes China

Selasa 19 Jul 2022 20:35 WIB

Red: Esthi Maharani

Departemen Luar Negeri pada Senin (18/7/2022) akan tetap pada keputusannya untuk menjual senjata ke Taiwan senilai lebih dari 100 juta dolar AS meskipun China menuntut AS membatalkan kesepakatan itu.

Departemen Luar Negeri pada Senin (18/7/2022) akan tetap pada keputusannya untuk menjual senjata ke Taiwan senilai lebih dari 100 juta dolar AS meskipun China menuntut AS membatalkan kesepakatan itu.

AS merasa memiliki kewajiban memasok Taiwan dengan artikel militer yang dibutuhkan

REPUBLIKA.CO.ID., WASHINGTON --  Departemen Luar Negeri pada Senin (18/7/2022) akan tetap pada keputusannya untuk menjual senjata ke Taiwan senilai lebih dari 100 juta dolar AS meskipun China menuntut AS membatalkan kesepakatan itu.

Pemerintahan Biden mengumumkan pada Jumat perjanjian untuk memasok Taipei dengan persenjataan senilai 108 juta dolar AS dalam bentuk tank dan peralatan kendaraan tempur lainnya, serta dukungan logistik.

Rencana itu mendapat respons  cepat dari Beijing, yang menuntut pembatalan pesanan, menurut media China.

Tetapi juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price membela kesepakatan awal, menegaskan kembali bahwa AS memiliki "kewajiban" di bawah hukum AS untuk memasok Taiwan dengan artikel militer yang dibutuhkannya untuk mempertahankan diri.

“Di bawah Undang-Undang Hubungan Taiwan, kami memiliki pasal dan layanan pertahanan Taiwan yang diperlukan untuk memungkinkan Taiwan mempertahankan kemampuan pertahanan diri yang memadai. Ini adalah sesuatu yang telah dilakukan oleh pemerintahan berturut-turut. Ini sepenuhnya konsisten dengan kebijakan satu China kami,” kata Price.

Penjualan tersebut saat ini sedang dalam masa peninjauan kongres, tetapi hampir pasti akan mendapatkan dukungan. 

China menganggap Taiwan sebagai “provinsi yang memisahkan diri,” tetapi Taipei telah mempertahankan kemerdekaannya sejak 1949.

Hubungan AS dengan Taiwan telah lama diatur oleh Undang-Undang Hubungan Taiwan tahun 1979. Undang-undang tersebut mengikat AS untuk memasok Taipei dengan sumber daya yang dibutuhkan untuk mempertahankan diri dari serangan potensial, tetapi tidak secara eksplisit mengikat AS untuk turun tangan secara militer jika Taiwan sedang diserang oleh China.

Presiden Joe Biden bulan lalu secara eksplisit mengatakan AS akan membela Taiwan jika China menyerang, tetapi pernyataan itu dengan cepat dijalankan oleh para pejabatnya.

Bulan lalu, kepala Komite Hubungan Luar Negeri Senat dari Partai Demokrat dan Republik memperkenalkan undang-undang yang mengusulkan perombakan besar-besaran kebijakan AS terhadap Taiwan.

Undang-undang tersebut, yang diperkenalkan oleh Senator Bob Menendez dan Lindsey Graham, akan memberi Taiwan sekitar 4,5 miliar dolar AS bantuan keamanan selama empat tahun ke depan dan akan menunjuk Taiwan sebagai sekutu utama non-NATO. Taiwan sudah diperlakukan seperti itu di bawah hukum AS, tetapi labelnya belum diterapkan secara praktis.

Tindakan itu selanjutnya akan menambah dukungan AS tambahan untuk inklusi Taiwan dalam organisasi internasional dan blok perdagangan.

 

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/as-tetap-akan-jual-senjata-ke-taiwan-meski-diprotes-china/2639817
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA