Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Studi Ungkap Muslim Inggris Berisiko Kehilangan Pekerjaan Akibat Diskriminasi

Selasa 19 Jul 2022 15:21 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah

Muslim muda Inggris. Ilustrasi Muslimah. Studi Ungkap Muslim Inggris Berisiko Kehilangan Pekerjaan Akibat Diskriminasi

Muslim muda Inggris. Ilustrasi Muslimah. Studi Ungkap Muslim Inggris Berisiko Kehilangan Pekerjaan Akibat Diskriminasi

Foto: Reuters/Olivia Harris
Diskriminasi pada Muslim jadi penghalang signifikan untuk mengakses pekerjaan.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Muslim di Inggris memiliki kemungkinan pengangguran yang jauh lebih besar daripada rekan-rekan Kristen kulit putih Inggris mereka. Temuan ini dikeluarkan dalam jurnal Ethnic and Racial Studies.

 

Baca Juga

Dilansir dari The National News, Selasa (19/7/2022), telah mengungkapkan ada hukuman agama dan warna kulit yang dimainkan di pasar tenaga kerja Inggris. Peneliti Universitas Bristol Samir Sweida-Metwally, yang melakukan penelitian tersebut, mengatakan studinya menunjukkan diskriminasi di pasar kerja terhadap muslim.

 

“Temuan ini menawarkan bukti yang bertentangan dengan pandangan bahwa hasil pekerjaan Muslim yang buruk di Inggris disebabkan oleh apa yang mereka sebut 'sikap sosial budaya',” katanya.

 

Menantang narasi ini, yang mempermasalahkan Muslim dan keyakinan mereka, penelitian ini memberikan dukungan pada bukti luar biasa dari eksperimen lapangan yang menunjukkan diskriminasi terhadap Muslim dan mereka yang dianggap Muslim sebagai penghalang signifikan bagi mereka untuk mengakses pekerjaan.

 

Secara keseluruhan, bukti menunjukkan dukungan untuk tesis bahwa ada hukuman agama [Muslim] dan warna [hitam] yang dimainkan di pasar tenaga kerja Inggris. Mengonfirmasi penelitian sebelumnya, agama adalah prediktor pengangguran dan ketidakaktifan yang jauh lebih baik bagi wanita, sedangkan bagi pria, baik warna kulit maupun agama adalah penting.

 

Sweida-Metwally mengatakan ada bukti 'hukuman Muslim' di pasar kerja dan telah menolak saran sebelumnya bahwa itu karena praktik budaya dan agama. “Di Inggris, bukti menunjukkan umat Islam mengalami hukuman agama terbesar dibandingkan dengan kelompok agama lain bahkan setelah disesuaikan dengan pendidikan, usia, wilayah, kemampuan bahasa dan kesehatan,” katanya.

“Dalam hal hukuman etnis, orang Pakistan, Bangladesh, Afrika Hitam, dan Karibia sering ditemukan sebagai yang paling dirugikan dibandingkan dengan mayoritas kulit putih,” tambahnya.

 

Menggunakan data 10 tahun dari Studi Longitudinal Rumah Tangga Inggris, yang melakukan analisis tahunan situasi sosial ekonomi 100 ribu orang, ditemukan di antara pria, orang Karibia kulit hitam berada pada risiko pengangguran tertinggi. Pada wanita, orang Pakistan berada di risiko pengangguran terbesar.

 

“Variabel sosial budaya seperti sikap gender, kemahiran bahasa dan tingkat ikatan sosial antar dan intra-etnis bukanlah sumber yang meyakinkan dari perbedaan etno-religius yang tidak dapat dijelaskan dalam partisipasi pasar tenaga kerja dan pengangguran di antara pria dan wanita Muslim,” kata Sweida-Metwally.

 

Dia menemukan pria Arab tanpa agama juga termasuk di antara mereka yang paling mungkin menganggur. "(Ini) mungkin menunjukkan persepsi 'Muslim' lebih penting untuk memprediksi kerugian agama di antara laki-laki daripada keterikatan yang sebenarnya pada keyakinan," katanya.

Risiko hukuman, terutama dalam hal pengangguran, tetap sangat tinggi untuk pria kulit hitam Afrika dan kulit hitam Karibia, terlepas dari apakah mereka menganut tradisi kepercayaan, memberikan bukti kuat untuk mendukung penelitian sebelumnya yang menetapkan pasar tenaga kerja Inggris berjenjang berdasarkan warna kulit.

 

Analisis yang dirangkum dalam makalah ini memberikan temuan baru yang penting mengenai stratifikasi pasar tenaga kerja berdasarkan latar belakang etnis-agama. Makalah tersebut mempertanyakan anggapan bahwa, di antara laki-laki, hukuman etnis paling baik dipahami sebagai akibat terutama dari dua hukuman (warna kulit dan agama), dan menunjukkan hukuman negara asal juga dapat dimainkan.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA