Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Okupansi Hotel di Kota Batu Naik 20 Persen Selama Libur Sekolah

Selasa 19 Jul 2022 04:33 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

Pengunjung di salah satu hotel di Kota Batu, Jawa Timur. Perhimpunan Hotel dan Restoran (PHRI) Kota Batu, Jawa Timur, menyatakan, selama masa libur sekolah mulai pertengahan Juni hingga Juli 2022, tingkat okupansi atau hunian kamar hotel mengalami kenaikan sebesar 20 persen.

Pengunjung di salah satu hotel di Kota Batu, Jawa Timur. Perhimpunan Hotel dan Restoran (PHRI) Kota Batu, Jawa Timur, menyatakan, selama masa libur sekolah mulai pertengahan Juni hingga Juli 2022, tingkat okupansi atau hunian kamar hotel mengalami kenaikan sebesar 20 persen.

Foto: Wilda Fizriyani/Republika
Kondisi itu cukup bagus mengingat dampak pandemi terhadap pariwisata cukup besar.

REPUBLIKA.CO.ID, KOTA BATU -- Perhimpunan Hotel dan Restoran (PHRI) Kota Batu, Jawa Timur, menyatakan, selama masa libur sekolah mulai pertengahan Juni hingga Juli 2022, tingkat okupansi atau hunian kamar hotel mengalami kenaikan sebesar 20 persen.

Ketua PHRI Kota Batu Sujud Hariadi di Kota Batu, Jawa Timur, Senin (18/7/2022), mengatakan tingkat okupansi hotel, khususnya saat akhir pekan bahkan mencapai 80 persen, dari sebelumnya berkisar pada angka 60 persen. "Okupansi hotel selama musim libur sekolah kemarin memang ada peningkatan, terutama saat akhir pekan, okupansi mencapai 80 persen," kata Sujud.

Baca Juga

Sujud menjelaskan, pada periode sebelum masa libur sekolah, tingkat okupansi hotel yang ada di wilayah Kota Batu pada hari biasa berkisar antara 30-50 persen. Sedangkan pada akhir pekan, tingkat okupansi naik menjadi kisaran 60 persen.

Pada masa libur sekolah, lanjutnya, okupansi kamar hotel pada hari biasa mengalami kenaikan hingga lebih dari 50 persen dan saat akhir pekan sebesar 80 persen. Kondisi tersebut dinyatakan cukup bagus mengingat dampak pandemi Covid-19 terhadap sektor pariwisata cukup besar.

"Ada peningkatan kurang lebih 20 persen. Ini sudah cukup bagus untuk kami, setelah sebelumnya memang diterpa pandemi," katanya.

Menurut dia, mayoritas wisatawan yang menginap pada hotel-hotel yang ada di wilayah Kota Batu tersebut berasal dari wilayah Surabaya Raya dan sebagian dari Jawa Tengah. Kota Batu masih menjadi salah satu daerah tujuan wisata favorit masyarakat Surabaya Raya.

Meskipun kondisi pariwisata di wilayah Kota Batu saat ini sudah mulai berangsur membaik, menurut Sujud masih belum sepenuhnya pulih. Ia memperkirakan kondisi pariwisata Kota Batu bisa benar-benar pulih akibat dampak pandemi Covid-19 selama dua tahun ke depan.

"Untuk pulih benar masih cukup panjang, mungkin membutuhkan dua tahun lagi. Karena ada kemungkinan ini hanya euforia sesaat dan kemudian biasa lagi, normal lagi (kunjungan wisatawan)," kata dia.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA