Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Menlu Arab Saudi Jelaskan Posisinya Terhadap Israel dan Iran

Senin 18 Jul 2022 17:27 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Nashih Nashrullah

Menlu Arab Saudi, Faisal Bin Farhan Al-Saud, menegaskan diplomasi dilakukan dengan Iran dan Israel

Menlu Arab Saudi, Faisal Bin Farhan Al-Saud, menegaskan diplomasi dilakukan dengan Iran dan Israel

Foto: Stavros Ioannides PIO via AP
Menlu Arab Saudi menegaskan diplomasi dilakukan dengan Iran dan Israel.

REPUBLIKA.CO.ID, JEDDAH—Menteri Luar Negeri (Menlu) Arab Saudi Pangeran Faisal Bin Farhan mengatakan, tidak ada yang namanya NATO versi Arab. 

Pernyataan itu dikatakannya selama konferensi pers setelah KTT Keamanan dan Pembangunan Jeddah, yang diadakan di hadapan Presiden Amerika Serikat Joe Biden. 

Baca Juga

Dilansir dari Saudi Gazette, Sabtu (16/7/2022), Pangeran Faisal mengatakan, hubungan Kerajaan diperluas ke Iran untuk mencapai hubungan yang lebih normal. 

Ini menunjukkan bahwa pembicaraan yang terjadi dengan Iran adalah positif, meskipun tidak mencapai hasil apa pun. 

Dia juga mencatat bahwa tidak ada pesan dari Iran ke KTT Jeddah, menekankan bahwa dialog dan diplomasi adalah satu-satunya solusi untuk program nuklir Iran. 

Menteri Arab Saudi mengatakan bahwa tidak ada jenis kerja sama militer atau teknis dengan Israel yang diangkat atau dibahas. 

Kemudian dia menekankan tidak ada yang namanya “NATO Arab,” menegaskan kembali bahwa tidak ada diskusi tentang “aliansi defensif” dengan Israel. 

Pangeran Faisal mengatakan bahwa sistem aksi bersama Arab telah mencapai tahap “kedewasaan." 

"Kami tahu apa yang kami inginkan, dan kami tahu bagaimana mencapainya... Kami tidak menunggu siapa pun untuk memenuhi kebutuhan kami. Kami tidak membahas masalah produksi minyak di KTT Jeddah, dan OPEC+ melanjutkan pekerjaannya untuk menilai pasar dan apa yang mereka butuhkan," katanya.

“Amerika Serikat tetap menjadi mitra strategis utama kami, menekankan bahwa “kemitraan kerajaan dengan Amerika Serikat sudah lama dan berkelanjutan dan perjanjian yang kami tandatangani dengan Amerika Serikat tidak membuahkan hasil dalam semalam.”

Dia menyinggung keputusan untuk membuka wilayah udara Arab Saudi, menekankan bahwa keputusan ini “tidak berarti pendahuluan untuk keputusan selanjutnya.” 

“Kami bekerja dengan serius untuk mencapai gencatan senjata yang komprehensif di Yaman, dan Houthi harus memahami bahwa kepentingan Yaman adalah perdamaian dan stabilitas,” katanya seraya menambahkan bahwa senjata Iran adalah bagian dari alasan berlanjutnya konflik di Yaman.

Dia juga mengatakan bahwa kapasitas produksi maksimum minyak mentah Arab Saudi adalah 13 juta barel per hari, dan juga menyerukan pendekatan yang seimbang untuk mencapai “netralitas nol.”

“Banyak negara tidak dapat mengkonversi ke energi terbarukan dengan cepat," katanya. “Jika investasi minyak tidak diperluas, harga akan naik di masa depan," tambahnya.  

Mengenai krisis pangan global akibat perang di Ukraina, dia mengatakan, “Pada KTT, kami membahas masalah pangan dan biji-bijian, dan kami bekerja untuk meningkatkan tingkat koordinasi antara negara-negara Arab untuk memastikan ketahanan pangan," ujarnya.    

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA