Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Teleskop James Webb Deteksi Air di Planet yang Jauh

Senin 18 Jul 2022 10:02 WIB

Rep: mgrol136/ Red: Dwi Murdaningsih

Analisis spektrum eksoplanet raksasa WASP 96b.

Analisis spektrum eksoplanet raksasa WASP 96b.

Foto: NASA, ESA, CSA, dan STScI
Pengamatan sebelumnya menyebut planet ini memiliki langit yang bening, tak ada awan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kinerja dan hasil foto-foto sains dari Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST atau Webb) sudah melampaui harapan. Teleskop ini mampu mengungkapkan tanda-tanda awan di sebuah planet ekstrasurya yang sebelumnya diyakini memiliki langit sebening kristal.

NASA menerbitkan spektrum transmisi untuk exoplanet WASP-96b, yang berjarak sekitar 1.150 tahun cahaya dari Bumi  sebagai bagian dari kumpulan pertama data sains dari Teleskop Luar Angkasa James Webb. 

Baca Juga

WASP-96b adalah sebuah planet ekstrasurya yang dikenal sebagai "Jupiter panas", raksasa gas yang berputar sangat dekat dengan bintangnya. WASP adalah singkatan dari "Wide Angle Search for Planets," yang sejauh ini telah menemukan hampir 200 exoplanet menggunakan susunan kamera robot di Kepulauan Canary dan Afrika Selatan.

Saat planet transit, atau tampak bergerak di depan bintangnya dari sudut pandang kita, spektrum transmisi menunjukkan molekul di atmosfer planet. Panjang gelombang tertentu dari cahaya bintang diserap oleh molekul di atmosfer planet saat melewatinya, mencegah panjang gelombang tersebut mencapai kita. 

Akibatnya, spektrum mengembangkan garis penyerapan gelap yang berfungsi sebagai bentuk sidik jari molekuler untuk lingkungan. Spektrum dibalik di set pertama foto Webb sehingga lebih mudah untuk melihat di mana sebagian besar cahaya telah diblokir.

Pengamatan Webb dalam cahaya merah dan inframerah mengungkapkan tanda-tanda awan dan langit berkabut di samping tanda penyerapan air di atmosfer WASP-96b. Beberapa tanda spektral molekul yang memancar di bawah awan dapat disembunyikan oleh awan.

Namun, pada tahun 2018, hanya menggunakan cahaya visual, Teleskop Sangat Besar di Chili menemukan jejak natrium yang begitu kuat di atmosfer sehingga para ilmuwan sampai pada kesimpulan bahwa WASP-96b tidak memiliki awan sama sekali. Pengamatan terbaru yang dilakukan dengan teleskop Magellan Baade di Observatorium Las Campanas di Chili kini telah mengkonfirmasi penemuan ini.

Para astronom menganalisis ulang pengamatan Webb dan pengamatan optik sebelumnya untuk lebih memahami perilaku atmosfer WASP-96b dan hubungan antara komposisi molekulnya dan tingkat awannya. Ternyata, ada hasil yang kontradiktif sehingga menjadi teka-teki yang mengejutkan bagi ilmuwan.

WASP-96b mungkin atau mungkin tidak memiliki awan, tetapi satu hal yang mutlak pasti: tidak ada kehidupan seperti yang kita kenal di planet itu. WASP-96b adalah raksasa gas kembung yang mengorbit bintangnya begitu dekat sehingga menyelesaikan satu orbit hanya dalam 3,4 hari Bumi saat dipanaskan hingga hampir 1.000 derajat Celcius.

WASP-96b memiliki diameter 1,2 kali Jupiter meskipun hanya memiliki setengah massa karena panas yang menyebabkan atmosfer mengembang di planet ini. Hasilnya menyoroti kekuatan dan kepekaan Webb yang luar biasa. 

Meskipun Teleskop Luar Angkasa Hubble menemukan air di planet ekstrasurya pada tahun 2013, deteksi sebelumnya membutuhkan lebih banyak pengamatan. Ini bukan identifikasi pertama air di atmosfer planet ekstrasurya. 

Sebaliknya, pada 21 Juni, Webb Slitless Spectrograph dan Near-Infrared Imager mampu mengidentifikasi garis penyerapan air hanya dalam satu pengamatan 6,4 jam. Seperti yang mungkin Anda antisipasi dari Webb, spektrum transmisi yang dihasilkan adalah yang paling tepat yang pernah diperoleh dari sebuah planet ekstrasurya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA