Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

Muncul Subvarian Omicron Baru BA.2.75, Kenali Karakteristiknya

Sabtu 16 Jul 2022 07:48 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah

Subvarian Omicron terbaru BA.2.75 dilaporkan sudah menyebar di 10 negara.

Subvarian Omicron terbaru BA.2.75 dilaporkan sudah menyebar di 10 negara.

Foto: www.pixabay.com
Subvarian Omicron terbaru BA.2.75 dilaporkan sudah menyebar di 10 negara.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Selain BA.4 dan BA.5, kini para ahli telah menemukan subvarian Omicron terbaru yang memicu kekhawatiran yaitu BA.2.75. Menurut WHO, subvarian yang pertama kali dilaporkan di India kini telah menyebar ke sekitar 10 negara termasuk Inggris, Selandia Baru, Australia, Kanada dan AS.

WHO melabeli subvarian ini sebagai Variant of Concern Lineage Under Monitoring yang berarti masih terlalu dini untuk mengetahui apakah mutasi BA.2.75 akan seperti varian lainnya, menimbulkan ancaman bagi kesehatan masyarakat. Meski begitu, tak ada salahnya menilik bagaimana karakter subvarian BA.2.75.

Baca Juga

Direktur Asosiasi Genomik di Cedars Sinai Medical Center, Jasmine Plummer, mengatakan bahwa BA.2.75 terkait dengan subvarian BA.2 Omicron, yang merupakan strain dominan di AS dari sekitar pertengahan Mei hingga pertengahan Juni. Jika kita diibaratkan sebagai pohon keluarga, BA.2 adalah batang dan BA.2.75 adalah cabang dari batang tersebut.

Cabang lain dari trunk yang sama adalah subvarian BA.4 dan BA.5. Sementara BA.2, BA.2.75, BA.4, dan BA.5 semuanya serupa, tetapi memiliki mutasi berbeda yang membuat mereka unik satu sama lain. Kesamaan ini memberikan dasar bagi para ahli untuk membuat semacam prediksi tentang bagaimana BA.2.75 dapat menyebar ke depan.

Gejala ringan yang terkait dengan Omicron dan subvarian-nya antara lain batuk, kelelahan, hidung tersumbat, dan pilek. Plummer memprediksi, subvarian BA.2.75 juga bisa memicu gejala serupa.

BA.2.75 juga memiliki mutasi pada protein lonjakannya yang mirip dengan subvarian BA.4 dan BA.5, yang dijelaskan Plummer dapat membantunya menghindari sistem kekebalan dengan lebih mudah. Subvarian BA.2.75 juga tampaknya memiliki delapan mutasi tambahan yang mungkin memberikan keunggulan dalam hal replikasi dan penyebaran, bahkan dibandingkan dengan strain BA.4 dan BA.5.

"Begitu BA.2.75 masuk, itu akan dapat mereplikasi lebih cepat, yang memungkinkan kita tertular Covid alih-alih vaksin mampu melawan sepenuhnya,” kata Plummer seperti dilansir dari laman Health, Sabtu (16/7/2022).

Namun demikian, Presiden Mayo Clinic Laboratories Bill Morice mengaku khawatir karena susunan dan perilaku genetic dari BA.2.75 memiliki perbedaan.

“Kita benar-benar kewalahan dengan Omicron yang memiliki sedikit perbedaan dengan strain delta. Saya pikir ketika ada subvarian atau varian yang memiliki banyak perbedaan dari apa yang telah beredar, maka itu benar-benar menimbulkan kekhawatiran bahwa itu akan cukup berbeda sehingga dapat menyebabkan lonjakan kasus yang unik,” kata Morice.

Meskipun bisa menggunakan subvarian Omicron lainnya sebagai tolok ukur, penting untuk diingat bahwa tanpa data signifikan tentang cara kerja BA.2.72, apa yang diketahui sekarang hanyalah prediksi. Profesor Imunologi dan mikrobiologi di Scripps Research, Sumit Chanda, mengatakan bahwa tidak ada cara untuk mengetahui karakternya sampai melakukan eksperimen nyata.

Aspek lain yang penting untuk dipertimbangkan, tambah Chanda, adalah bahwa subvarian yang berbeda bersaing satu sama lain ketika mereka mencoba untuk menyebar dan menghindari sistem kekebalan tubuh. Strain BA.5 saat ini menyebabkan lebih dari 65 persen dari semua kasus COVID yang dikonfirmasi di AS.

“Hanya waktu yang akan membuktikan apakah BA.2.75 dapat mengalahkan BA.5 dan menyebabkan gelombang infeksi barunya sendiri,” kata Chanda.

Tampaknya, karena terkait dengan strain BA.4 dan BA.5, pada tingkat tertentu subvarian BA.2.75 akan mampu menghindari respons imun. Tetapi masih terlalu dini untuk mengatakan seberapa terlindunginya kita dari infeksi.

Meskipun ada sejumlah hal yang tidak diketahui seputar BA.2.75, namun sejauh ini berbagai layanan kesehatan sudah memiliki lebih banyak amunisi mulai dari vaksin hingga perawatan obat seperti Paxlovid. Meski demikian, meski varian baru ini tampaknya kurang mematikan.

"Akhirnya akan ada semacam prediktabilitas dalam cara menyebar, tapi saat ini, sepertinya tidak mencapai titik seperti itu. Untuk kapannya, saya tidak tahu," kata Chanda.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA