Sunday, 7 Rajab 1444 / 29 January 2023

Indonesia Ajukan Penguatan Ketahanan Pangan Pulau-Pulau Kecil di G20

Rabu 13 Jul 2022 22:39 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

Petani merawat tanaman melon (ilustrasi). Pemerintah Indonesia mengajukan isu inisiatif penguatan ketahanan pangan pada pulau-pulau kecil dalam Pertemuan Kedua Sherpa G20 di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur.

Petani merawat tanaman melon (ilustrasi). Pemerintah Indonesia mengajukan isu inisiatif penguatan ketahanan pangan pada pulau-pulau kecil dalam Pertemuan Kedua Sherpa G20 di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur.

Foto: Antara/Prasetia Fauzani
Penguatan pangan di pulau-pulau kecil difokuskan di kawasan Pasifik, seperti Fiji.

REPUBLIKA.CO.ID, LABUAN BAJO -- Pemerintah Indonesia mengajukan isu inisiatif penguatan ketahanan pangan pada pulau-pulau kecil dalam Pertemuan Kedua Sherpa G20 di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur.

"Isu inisiatif penguatan pangan di pulau-pulau kecil difokuskan di kawasan Pasifik, salah satunya di Fiji," kata Sekretaris Jenderal Kementerian Pertanian RI Kasdi Subagyono di Labuan Bajo, Rabu (13/7/2022).

Baca Juga

Ia menyebutkan, upaya penguatan difokuskan pada penguatan pada penguatan sumber daya manusia, pelatihan, dan membuat proyek percontohan di negara-negara Pasifik untuk transformasi inovasi teknologi. Indonesia secara sendiri, kata dia juga berkontribusi cukup besar dalam penguatan ketahanan pangan seperti beberapa tahun terakhir mengekspor sarana dan prasarana alat mesin pertanian ke Fiji dan sebagainya. Selain itu mengundang petani dari luar untuk menjalani pelatihan terkait padi di Balai Besar Penelitian Padi di Subang, Jawa Barat.

Subagyono mengatakan beberapa upaya ini membuat para delegasi Sherpa G20 sangat antusias terutama ingin mengelaborasi terkait ide konkret mengenai penguatan ketahanan pangan di pulau-pulau kecil. Ia mengatakan pemerintah Indonesia menyadari bahwa wilayah pulau-pulau kecil seperti halnya yang ada di Indonesia sangat rentan terhadap ketahanan pangan.

"Oleh sebab itu jika tidak diperkuat maka masyarakat sulit memenuhi kebutuhan pangan karena harus menanti pasokan dari pulau-pulau lain," katanya.

Pertemuan kedua Sherpa G20 di Labuan Bajo yang berlangsung pada 10-13 Juli 2022 dihadiri secara langsung delegasi 19 negara anggota G20, 9 negara undangan, dan 10 organisasi internasional. Satu negara anggota G20 yang hadir virtual yakni Amerika Serikat.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA