Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Kasus Covid-19 Melonjak di Inggris, Gejala Ini Umum Dirasakan Penyintas Saat Bangun Tidur

Kamis 14 Jul 2022 00:30 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Reiny Dwinanda

Bangun tidur (ilustrasi). Penyintas Covid-19 jamak yang mengalami gejala fatigue selama berminggu-minggu hingga berbulan-bulan.

Bangun tidur (ilustrasi). Penyintas Covid-19 jamak yang mengalami gejala fatigue selama berminggu-minggu hingga berbulan-bulan.

Foto: PxHere
Platform interaktif Your COVID Recovery ungkap gejala umum yang dialami penyintas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kasus Covid-19 masih terus meningkat secara eksponensial di Inggris. Satu gejala yang dilaporkan secara konsisten adalah fatigue alias kelelahan yang bertahan lama, bahkan setelah infeksi hilang.

Temuan itu dikumpulkan platform interaktif daring untuk orang-orang yang mengalami sindrom setelah sembuh dari Covid-19, Your COVID Recovery. Terkadang. kelelahan bisa dirasakan dengan cara yang tidak terlihat normal.

Baca Juga

"Meskipun sudah istirahat dan tidur malam yang nyenyak, penderitanya masih merasa kelelahan setelah bergerak sedikit dan rasa lelah itu berlangsung lama hingga membatasi aktivitas yang biasa dilakukan," ungkap Your Covid Recovery, dilansir Express, Rabu (13/7/2022).

Menurut platform kesehatan itu, kondisi tersebut membuat orang merasa otaknya tumpul dan sulit berkonsentrasi. Kelelahan sangat umum terjadi setelah infeksi virus, seperti Covid-19.

Kondisi ini biasanya mereda setelah dua atau tiga pekan. Namun, beberapa orang bisa bertahan selama hingga berbulan-bulan. Tanda-tanda lain dari Covid-19, termasuk pilek, sakit kepala, bersin, sakit tenggorokan.

Di Inggris, peningkatan kasus Covid-19 memberi tekanan pada otoritas kesehatan setempat. Data resmi menunjukkan 2,7 juta orang di rumah tangga pribadi diperkirakan terinfeksi Covid-19 selama sepekan terakhir atau naik 18 persen dari 2,3 juta pada pekan sebelumnya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA