Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

Tim SAR Gabungan Cari Nelayan Hilang di Perairan Majene

Senin 11 Jul 2022 23:12 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Ilustrasi Tenggelam

Ilustrasi Tenggelam

Foto: Foto : MgRol112
Nelayan dilaporkan hilang saat melaut di perairan Cilalalang.

REPUBLIKA.CO.ID, MAMUJU -- Tim SAR gabungan dari Kantor Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) Kabupaten Mamuju Provinsi Sulawesi Barat, Polres Majene, TNI, BPBD dan masyarakat setempat masih melakukan pencarian terhadap seorang nelayan yang dilaporkan hilang saat melaut di Perairan Cilallang Kabupaten Majene.

"Kami bersama unsur SAR lainnya yang ada di Kabupaten Majene masih terus melakukan pencarian terhadap seorang nelayan yang hilang di perairan Cilallang, Kecamatan Banggae, Kabupaten Majene," Kepala Seksi Operasi Basarnas Kabupaten Mamuju Muhammad Faturahman, Senin.

Baca Juga

Nelayan bernama Bakri (41), dilaporkan hilang oleh keluarganya, saat pergi melaut pada Sabtu subuh (9/7) sekitar pukul 05.00 WITA. Kemudian, pada pukul 09.00 WITA seorang nelayan lain mendapatkan perahu korban terombang-ambing di tengah laut.

"Setelah menemukan perahu nelayan tersebut kosong, warga sempat melakukan pencarian dan melaporkan kejadian tersebut. Diduga nelayan tersebut terjatuh dari perahu dan tenggelam," ujar Muhammad Faturahman.

Setelah mendapatkan laporan nelayan hilang tersebut, Basarnas Mamuju langsung memberangkatkan Tim Rescue berjumlah 11 personel bersama satu unit rescue car type, satu rubber boat 25 PK, peralatan komunikasi serta peralatan pendukung lainnya.

Selanjutnya, Tim Rescue Basarnas Mamuju bersama unit siaga SAR Polewali Mandar, Polres Majene, Kodim 1401, BPBD, PMI, PSC 119 Majene dan Polewali Mandar dibantu masyarakat setempat dan keluarga korban melakukan penyisiran di lokasi hilangnya nelayan tersebut.

Pencarian nelayan hilang di Perairan Cilallang pada hari ketiga kata Muhammad Faturahman, dibagi dalam dua timSAR Unit (SRU)."Hingga hari ketiga, kami masih terus melakukan pencarian terhadap nelayan yang dilaporkan hilang tersebut," tuturnya.

"Pencarian hari ini dilakukan dengan membagi dua SRU, yakni SRU satu menyisir sepanjang tujuh NM (Nautical Mile) dan SRU dua menyisir hingga 11 NM ke arah Barat Daya," terang Muhammad Faturahman.

Namun hingga Senin sore, pencarian nelayan hilang tersebut tidak membuahkan hasil, sehingga pencarian akan dilanjutkan pada Selasa (12/7)."Pencarian sempat dihentikan lebih awal, yakni pada Senin sore akibat cuaca buruk di wilayah perairan Majene. Pencarian nelayan hilang akan dilanjutkan pada Selasa pagi," ujar Muhammad Faturahman.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA