Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

Dolar Cenderung Datar Setelah Data Pekerjaan AS Kalahkan Ekspektasi

Sabtu 09 Jul 2022 09:51 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Pencari kerja keluar dari Departemen Ketenagakerjaan di New York, Amerika Serikat. Dolar AS cenderung datar terhadap mata uang lainnya pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), setelah sesi berombak yang melihat greenback membukukan keuntungan dan kerugian setelah data menunjukkan ekonomi terbesar dunia itu menciptakan lebih banyak pekerjaan dari yang diperkirakan pada Juni.

Pencari kerja keluar dari Departemen Ketenagakerjaan di New York, Amerika Serikat. Dolar AS cenderung datar terhadap mata uang lainnya pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), setelah sesi berombak yang melihat greenback membukukan keuntungan dan kerugian setelah data menunjukkan ekonomi terbesar dunia itu menciptakan lebih banyak pekerjaan dari yang diperkirakan pada Juni.

Foto: AP Photo/John Minchillo
Realisasi jumlah pekerjaan tersedia di AS lebih banyak dari yang diperkirakan Juni

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Dolar AS cenderung datar terhadap mata uang lainnya pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), setelah sesi berombak yang melihat greenback membukukan keuntungan dan kerugian setelah data menunjukkan ekonomi terbesar dunia itu menciptakan lebih banyak pekerjaan dari yang diperkirakan pada Juni.

Laporan tersebut memperkuat ekspektasi kenaikan 75 basis poin pada pertemuan kebijakan Federal Reserve akhir bulan ini.Data penggajian non-pertanian (NFP) AS meningkat 372.000 pekerjaan bulan lalu, departemen Tenaga Kerja melaporkan pada Jumat (8/7/2022). 

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan 268.000 pekerjaan ditambahkan bulan lalu. Di awal sesi, greenback mencapai level tertinggi baru dua dekade terhadap sekeranjang mata uang, dipimpin oleh kenaikan terhadap euro di tengah tanda-tanda ekonomi zona euro akan mengarah ke resesi. 

Dolar telah mencapai puncak 20 tahun berturut-turut minggu ini, naik dalam lima dari enam pekan terakhir. Pada perdagangan sore, indeks dolar terakhir datar di 106,96.

Dana Fed berjangka memperkirakan peluang lebih dari 90 persen untuk kenaikan suku bunga 75 basis poin bulan ini, dengan sekitar 187 basis poin pengetatan kumulatif pada akhir tahun. Perkiraan ini naik dari 181 basis poin pada Kamis malam (7/7/2022).

"Data AS yang solid, khususnya penggajian yang lebih kuat dari perkiraan hari ini, dan retorika hawkish yang terus berlanjut dari pejabat FOMC (Komite Pasar Terbuka Federal) memperkuat perbedaan yang berkembang antara prospek yang semakin suram di Eropa dan ekonomi AS yang lebih tangguh," tulis Jonas Goltermann, ekonom pasar senior di Capital Economics.

Beberapa ekonom menunjukkan bahwa melihat lebih dalam pada laporan pekerjaan menunjukkan bahwa itu tidak sekuat yang dinyatakan. Bernard Baumohl, kepala ekonom global di The Economic Outlook Group, mengatakan dalam sebuah laporan, bahwa data tersebut mengungkapkan "ekonomi yang sudah bertransisi menuju pertumbuhan yang lebih lambat."

Dia mengaku melihat tanda-tanda baru bahwa pengusaha berubah lebih berhati-hati pada Juni, mempekerjakan 30 persen lebih sedikit pekerja di kuartal kedua daripada di tiga bulan pertama tahun ini dan turun lebih dari 10 persen dari kuartal musim semi yang sama tahun lalu.

"Dan jika Anda melihat total pergerakan tiga bulan dalam penggajian, periode yang berakhir pada Juni adalah yang paling lambat sejak Februari 2021. Akankah The Fed memperhatikan?"Dengan tidak adanya pekerjaan, investor sekarang fokus pada laporan inflasi Rabu (13/7/2022).

Para ekonom memperkirakan bahwa indeks harga konsumen tahun-ke-tahun akan mencapai tertinggi baru 40 tahun di 8,8 persen pada Juni, menurut jajak pendapat Reuters.

Namun, indeks inti bulanan terlihat turun menjadi 5,8 persen dari 6,0 persen pada Mei. Euro juga berada di radar investor. 

Mata uang tunggal itu turun sekitar 3,0 persen terhadap dolar minggu ini karena investor khawatir tentang dampak ekonomi dari krisis energi yang disebabkan oleh ketidakpastian pasokan gas dari Rusia. Euro terakhir naik 0,1 persen pada 1,0176 dolar.

Terhadap yen, dolar naik 0,1 persen menjadi 136,07 yen. Permintaan safe-haven secara singkat mengangkat yen pada Jumat (8/7/2022) setelah mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe ditembak saat berkampanye untuk pemilihan parlemen. Abe, pemimpin terlama di Jepang, meninggal pada Jumat malam (8/7/2022).

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA