Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Terapkan Pola Makan Seperti Ini, Orang Bisa Terhindar dari Gejala Parah Covid-19

Jumat 08 Jul 2022 17:02 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Reiny Dwinanda

Makanan sehat (Ilustrasi). Puasa intermiten dikaitkan dengan tingkat keparahan lebih rendah setelah orang dites positif Covid-19.

Makanan sehat (Ilustrasi). Puasa intermiten dikaitkan dengan tingkat keparahan lebih rendah setelah orang dites positif Covid-19.

Foto: www.freepik.com
Orang yang telah terapkan pola makan ini rendah risikonya untuk kena Covid-19 parah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Di tengah peningkatan kasus Covid-19 akibat subvarian omicron BA.4 dan BA.5, ada bukti baru tentang pendekatan atau pola makan  yang dapat berperan dalam menekan risiko infeksi parah saat terinfeksi SARS-CoV-2. Temuan dari studi Intermountain Healthcare itu diterbitkan dalam British Medical Journal of Nutrition, Prevention and Health.

Studi tersebut menyoroti manfaat puasa intermiten bagi orang yang positif Covid-19. Benjamin Horne, Direktur Epidemiologi Kardiovaskular dan Genetik di Intermountain Healthcare, mengatakan bahwa orang perlu mengingat untuk menghindari gejala parah dari wabah ini.

Baca Juga

Sebelumnya telah diketahui bahwa puasa intermiten membantu menurunkan peradangan dan melindungi kesehatan jantung. Horne mengatakan, dalam penelitian ini, peneliti menemukan manfaat tambahan dalam memerangi infeksi SARS-CoV-2 pada pasien yang telah berpuasa intermiten selama beberapa dekade.

Para peneliti mengamati lebih dari 200 pasien yang dites positif Covid-19 sebelum vaksin tersedia secara luas. Dari 205 kasus yang dikonfirmasi, 73 pasien yang mengaku berpuasa secara teratur memiliki tingkat rawat inap atau kematian lebih rendah akibat infeksi SARS-CoV-2.

"Puasa intermiten tidak terkait dengan apakah seseorang dites positif Covid-19 atau tidak, tetapi dikaitkan dengan tingkat keparahan lebih rendah setelah orang dites positif," kata Horne, seperti dilansir dari Express.co.uk, Jumat (8/7/2022).

Ada beberapa mekanisme potensial yang memberikan perlindungan dalam puasa intermiten. Salah satu manfaat potensial adalah mempromosikan autophagy, di mana sistem membantu tubuh menghancurkan dan mendaur ulang kerusakan pada sel yang terinfeksi.

Puasa intermiten juga mengurangi pelepasan sel pro inflamasi yang dikenal sebagai monosit, yang beredar dalam darah. Studi menunjukkan bahwa selama periode puasa, sel-sel ini masuk ke mode tidur, dan menjadi kurang meradang.

Mengurangi respons peradangan ini penting untuk menghindari hasil yang buruk setelah infeksi. MedicalXpress mengungkapkan, setelah 12 hingga 14 jam puasa, tubuh beralih dari penggunaan glukosa dalam darah menjadi keton, termasuk asam linoleat.

Horne mengatakan, itu penting karena linoleat dan Covid-19 berinteraksi. Ahli menjelaskan ada kantong di permukaan SARS-CoV-2 yang cocok dengan asam linoleat yang dapat membuat virus kurang mampu menempel pada sel lain.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA