Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Lima Alasan Dibolehkannya Qurban Digital Lewat LAZ

Jumat 08 Jul 2022 12:52 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Agung Sasongko

Pembeli mencoba pengalaman belanja ke kandang dengan menggunakan teknologi Virtual Reality di kawasan pasar kurban Merr Surabaya, Jawa Timur, Kamis (15/7/2021). Penjual hewan kurban menawarkan secara digital dengan aplikasi ternaknesia untuk pembelian hewan kurban dan belanja ke kandang dengan teknologi Virtual Reality (VR) selama masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat.

Pembeli mencoba pengalaman belanja ke kandang dengan menggunakan teknologi Virtual Reality di kawasan pasar kurban Merr Surabaya, Jawa Timur, Kamis (15/7/2021). Penjual hewan kurban menawarkan secara digital dengan aplikasi ternaknesia untuk pembelian hewan kurban dan belanja ke kandang dengan teknologi Virtual Reality (VR) selama masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat.

Foto: Antara/Umarul Faruq
Ada sejumlah hal yang membolehkan qurban digital.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Kurban digital melalui lembaga yang amanah dan profesional itu diperkenankan menurut fikih. Apa saja alasannya? 

Ustaz Oni Syahroni dalam buku Fikih Muamalah Kontemporer menjelaskan sejumlah hal yang membolehkan qurban digital. Pertama, keterangan dalam aplikasi yang diketahui oleh pequrban yang menunjukkan bahwa antara ijab pihak yang berqurban dan qabul mustahiq itu sama.

Baca Juga

Dan itu menunjukkan bahwa pihak yang berkurban berdonasi dengan kerelaan hatinya adalah ijab qabul yang sah. Kedua, serah terima tidak terbatas pada fisik qurban. Tetapi yang menjadi tolak ukur adalah perpindahan kepemilikan dari donatur kepada mustahik melalui lembaga amil zakat yang amanah. 

Sebagaimana pernyataan DSN MUI, "Pernyataan ijab dan qabul harus dinyatakan oleh para pihak untuk menunjukkan kehendak mereka dalam mengadakan kontrak (akad). Akad dituangkan secara tertulis melalui korespondensi, atau dengan menggunakan cara-cara komunikasi modern,". 

Ketiga, diperkenankan dalam Islam seseorang berqurban dengan cara mewakilkan kepada pihak lain untuk melakukan penyembelihan sekaligus mendistribusikan dagingnya untuk masyarakat dan para mustahik. 

Lebih afdhal lagi jika yang berkurban tersebut ikut menyembelih qurbannya atau menyaksikannya. Sebagaimana Rasulullah SAW pernah berqurban 100 unta, beliau menyembelih 63 ekor unta dan mewakilkan kepada Sayyidina Ali untuk menyembelih sisanya. 

Keempat, pengelola kurban bisa menyediakan biaya pemotongan dan distribusinya. Di antaranya dari pihak yang berqurban. Kelima, penyaluran hewan qurban melalui LAZ yang amanah lebih menghasilkan banyak maslahat. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA