Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Inflasi Dorong 71 Juta Orang ke Kemiskinan Sejak Perang Ukraina

Jumat 08 Jul 2022 00:22 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Friska Yolandha

Suasana permukiman dengan latar belakang gedung bertingkat di Muara Angke, Jakarta Utara, Senin (4/7/2022).  Laporan Program Pembangunan PBB (UNDP) mengungkapkan bahwa sebanyak lebih dari 71 juta orang di seluruh dunia mengalami kemiskinan akibat melonjaknya harga pangan dan energi yang naik dalam beberapa pekan.

Suasana permukiman dengan latar belakang gedung bertingkat di Muara Angke, Jakarta Utara, Senin (4/7/2022). Laporan Program Pembangunan PBB (UNDP) mengungkapkan bahwa sebanyak lebih dari 71 juta orang di seluruh dunia mengalami kemiskinan akibat melonjaknya harga pangan dan energi yang naik dalam beberapa pekan.

Foto: ANTARA/Wahyu Putro A
51,6 juta orang jatuh miskin dalam tiga bulan pertama Perang Rusia-Ukraina.

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI -- Laporan Program Pembangunan PBB (UNDP) mengungkapkan bahwa sebanyak lebih dari 71 juta orang di seluruh dunia mengalami kemiskinan akibat melonjaknya harga pangan dan energi yang naik dalam beberapa pekan. UNDP memperkirakan lebih dari 51,6 juta orang jatuh ke dalam kemiskinan dalam tiga bulan pertama setelah perang, atau hidup dari 1,90 dolar AS (sekitar Rp25 ribu) sehari atau kurang.

Angka itu mendorong jumlah total secara global pada ambang menjadi 9 persen dari populasi dunia. Tambahan 20 juta orang tergelincir ke garis kemiskinan 3,20 dolar AS (sekitar Rp 48 ribu) per hari. Di negara-negara berpenghasilan rendah, keluarga menghabiskan 42 persen dari pendapatan rumah tangga mereka untuk makanan tetapi ketika negara-negara Barat pindah ke sanksi Rusia, maka harga bahan bakar dan bahan makanan pokok seperti gandum, gula, dan minyak goreng melonjak. Pelabuhan Ukraina yang diblokir dan ketidakmampuannya untuk mengekspor biji-bijian ke negara-negara berpenghasilan rendah semakin menaikkan harga, yang mendorong puluhan juta jatuh ke jurang kemiskinan.

Baca Juga

“Dampak biaya hidup hampir tanpa preseden dalam satu generasi, dan itulah mengapa ini sangat serius,” kata Administrator UNDP, Achim Steiner pada peluncuran laporan tersebut, Kamis (7/7/2022).

Naiknya angka kemiskinan yang cepat melebihi krisis ekonomi yang dirasakan di puncak pandemi. UNDP mencatat 125 juta orang mengalami kemiskinan selama sekitar 18 bulan, selama karantina wilayah dan penutupan pandemi, dibandingkan dengan lebih dari 71 juta hanya dalam tiga bulan setelah invasi Rusia ke Ukraina pada akhir Februari.

“Kecepatannya (angka kemiskinan) sangat cepat,” ujar kepala ekonom UNDP dan penulis laporan tersebut, George Molina.

Beberapa negara yang paling terpukul oleh inflasi, termasuk Haiti, Argentina, Mesir, Irak, Turki, Filipina, Rwanda, Sudan, Kenya, Sri Lanka, dan Uzbekistan. Di negara-negara seperti Afghanistan, Ethiopia, Mali, Nigeria, dan Yaman, dampak inflasi bahkan lebih berat bagi mereka yang sudah berada di garis kemiskinan terendah. Jumlah total orang yang hidup dalam kemiskinan, atau rentan terhadap kemiskinan, mencapai lebih dari 5 miliar, atau hanya di bawah 70 persen dari populasi dunia.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA