Monday, 17 Muharram 1444 / 15 August 2022

Jokowi: Atur Jarak Antarkehamilan Ibu

Kamis 07 Jul 2022 15:27 WIB

Red: Ratna Puspita

Ilustrasi. Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) mengimbau masyarakat untuk mengatur dan memperhatikan jarak antarkehamilan ibu.

Ilustrasi. Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) mengimbau masyarakat untuk mengatur dan memperhatikan jarak antarkehamilan ibu.

Foto: Pixabay
‘Ibu sudah pulih, gizinya baik, boleh punya anak lagi,’ kata Jokowi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) mengimbau masyarakat untuk mengatur dan memperhatikan jarak antarkehamilan ibu. Jarak antarkehamilan itu untuk memastikan tercukupinya gizi anak dan mencegah stunting atau kekerdilan.

"Diatur, sehingga ibu sudah pulih, gizinya baik, boleh punya anak lagi," kata Presiden saat berdialog dengan peserta acara puncak peringatan Hari Keluarga Nasional ke-29, di Medan, Sumatera Utara, yang disaksikan secara daring di Jakarta, Kamis (7/7/2022).

Baca Juga

Presiden pada kesempatan itu bertanya apakah seorang ibu boleh memiliki satu, dua, bahkan tiga anak dalam hidupnya. "Jadi ibu-ibu ini boleh mempunyai anak satu, boleh? Anak dua, boleh? Anak tiga, boleh?" tanya Presiden.

Peserta terdengar ragu menjawab saat Presiden mengajukan pertanyaan boleh atau tidaknya seorang ibu memiliki tiga anak. Ada yang menjawab boleh, dan sebagian lainnya menjawab tidak.

Presiden pun menyampaikan bahwa seorang ibu boleh memiliki tiga anak. Namun, dia mengimbau agar jaraknya diatur lebih dari tiga tahun dari anak sebelumnya.

"Jangan tiap tahun punya anak. (Diatur) lebih dari tiga tahun. Dan yang paling penting menyiapkan pendidikannya agar menjadi SDM generasi penerus yang berkualitas," ujar Presiden.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA