Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Ini Penyebab Pemprov Riau Larang Batam Datangkan Hewan Qurban dari Lampung

Kamis 07 Jul 2022 17:00 WIB

Red: Gilang Akbar Prambadi

Sapi untuk kurban (ilustrasi). Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Pertanian dan Kesehatan (DKP2KH) Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) Rika Azmi menyebut Kota Batam dilarang mendatangkan hewan kurban dari Lampung.

Sapi untuk kurban (ilustrasi). Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Pertanian dan Kesehatan (DKP2KH) Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) Rika Azmi menyebut Kota Batam dilarang mendatangkan hewan kurban dari Lampung.

Foto: Republika/Thoudy Badai
Selama sebelumnya, Pasokan sapi di Batam berasal dari Lampung Tengah.

REPUBLIKA.CO.ID, TANJUNG PINANG -- Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Pertanian dan Kesehatan (DKP2KH) Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) Rika Azmi menyebut Kota Batam dilarang mendatangkan hewan kurban dari Lampung. Ini menyusul ditemukannya belasan ekor sapi terpapar Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) dari Lampung Tengah.

"Tidak boleh lagi, ini sesuai surat edaran Kasatgas Pusat Nomor 3 Tahun 2022 tanggal 3 Juli 2022 tentang Pengaturan Lalu Lintas Hewan Berbasis Kewilayahan," kata Rika Azmi di Tanjungpinang, Kamis (7/6/2022).

Baca Juga

Sebagai solusi untuk memenuhi kebutuhan hewan kurban Idul Adha, katanya, Batam bisa mendatangkan sapi dari daerah surplus di wilayah Kepri seperti Natuna, Anambas dan Bintan.

"Kalau lalu lintas hewan kurban dalam daerah masih boleh," ujarnya.

Dia berharap dengan pasokan hewan kurban sebanyak 813 ekor sapi dan sekitar tiga ribu ekor kambing yang sebelumnya didatangkan dari Lampung Tengah, ditambah stok peternak lokal bisa mencukupi kebutuhan hewan kurban di Batam.

Jika pun tidak mencukupi, umat muslim yang akan berkurban karena keterbatasan mobilitas ternak di tengah mewabahnya PMK diimbau bisa ikut berkurban di wilayah-wilayah penghasil ternak.

"Kalau untuk di Kepri, bisa dilakukan di Natuna, Anambas, dan Bintan," ucap Rika.

Sementara itu Ketua Komisi II DPRD Provinsi Kepri Wahyu Wahyudin menyebut jika Batam masih defisit sekitar dua ribu ekor sapi dari total kebutuhan sebanyak tiga ribu ekor.

"Pasokan sapi di Batam berasal dari Lampung Tengah, namun sekarang sudah tak bisa lagi karena ada kebijakan Satgas PMK Pusat," imbuhnya.

Ia menyarankan pemerintah dapat mengizinkan pengiriman sapi kurban dari Kuala Tungkal, Jambi atau Riau guna menutupi defisit hewan kurban jelang Idul Adha. Paling tidak, menurutnya, ada 500 sampai seribu ekor lagi pemasukan sapi kurban ke Batam agar defisitnya tidak terlalu banyak.

"Kita khawatir, pasokan hewan kurban sedikit akan memicu lonjakan harga, hingga menyebabkan inflasi," sebut Wahyudin.

Berdasarkan data DKP2KH Kepri, sebanyak 15 ekor sapi di Batam terpapar PMK berdasarkan hasil uji tes Balai Veteriner (Bavet) Bukittinggi tanggal 3 Juli 2022. Sapi terkena PMK tersebut didatangkan dari luar Provinsi Kepri yaitu Lampung Tengah. Namun kondisi sapi PMK ini diklaim sudah membaik, karena sudah diberikan vitamin ecoenzim dan jamu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA