Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Kabupaten Pamekasan Jawa Timur Terima 4.500 Dosis Vaksin PMK

Rabu 06 Jul 2022 21:22 WIB

Red: Nora Azizah

Kabupaten Pamekasan Jawa Timur terima 4.500 dosis vaksin PMK dalam dua tahap.

Kabupaten Pamekasan Jawa Timur terima 4.500 dosis vaksin PMK dalam dua tahap.

Foto: Kementan
Kabupaten Pamekasan Jawa Timur terima 4.500 dosis vaksin PMK dalam dua tahap.

REPUBLIKA.CO.ID, PAMEKASAN -- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pamekasan, Jawa Timur, menerima 4.500 dosis vaksin dari Pemerintah Provinsi Jawa Timur untuk mencegah penyebaran wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) di wilayah itu. Menurut Koordinator Tim Kesehatan Hewan pada Dinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Peternakan (DKPPP) Pamekasan Ach Fathol Qorib di Pamekasan, Rabu, ke 4.500 dosis vaksin itu dalam dua tahap.

"Tahap pertama sebanyak 3.000 dosis dan pelaksanaan vaksinasi telah selesai Ahad kemarin," katanya.

Baca Juga

Namun, Pemprov Jatim menambah lagi sebanyak 1.500 dosis vaksin, sehingga jumlah total vaksin PMK yang diterima Pemkab Pamekasan sebanyak 4.500 dosis. "Target kami, vaksin kiriman pada tahun kedua ini selesai sebelum Idul Adha," katanya menjelaskan.

Vaksinasi pada sapi ini dilakukan petugas dari rumah ke rumah dan melibatkan sebanyak 50 orang petugas penyuluh kesehatan hewan yang tersebar di 13 kecamatan di Kabupaten Pamekasan. Selain melakukan vaksinasi, Pemkab Pamekasan juga menggencarkan pelaksanaan pemantauan kesehatan hewan dengan melakukan pemeriksaan di jalur lalu lintas hewan. 

Semula, jumlah pos pantau PMK di Pamekasan sebanyak dua unit, yakni di Jalan Raya Tlanakan dan di Pasar Keppo, Desa Polagan, Kecamatan Galis, Pamekasan. Namun, mendekati Hari Raya Idul Adha 1443 Hijriah ini pos pantau PMK ditambah, dengan mendirikan pos pantau induk di area Monumen Arek Lancor Pamekasan sebagai pusat koordinasi lintas sektor dalam penanganan wabah PMK.

Jumlah sapi yang dilaporkan sakit ke DKPPP Pemkab Pamekasan sebanyak 5.207 ekor, terbanyak dibanding tiga kabupaten lain di Pulau Madura, Jawa Timur.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA