Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Parpol Didesak Transparan Soal Dana Politik, Bukan Hanya dari Uang Negara

Rabu 06 Jul 2022 16:19 WIB

Rep: Mimi Kartika/ Red: Agus raharjo

(Ilustrasi) Sejumlah penari membawa lambang partai politik saat pentas kesenian dalam rangka sosialisasi Pemilu 2019 di Indramayu, Jawa Barat, Sabtu (21/4). Kegiatan yang digelar KPUD Indramayu dengan tema

(Ilustrasi) Sejumlah penari membawa lambang partai politik saat pentas kesenian dalam rangka sosialisasi Pemilu 2019 di Indramayu, Jawa Barat, Sabtu (21/4). Kegiatan yang digelar KPUD Indramayu dengan tema

Foto: ANTARA FOTO/Dedhez Anggara
Selain dari negara, parpol juga mendapat bantuan keuangan dari pendukung dan donatur.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Jenderal Transparency Internasional Indonesia (TII) Danang Widoyoko mengatakan, kasus-kasus korupsi terkait pendanaan politik sudah tak terhitung. Menurut dia, banyak ketidakjelasan dalam keuangan partai politik dan minim transparansi.

"Problem umum yang selama ini berkembang itu kan muncul banyak praktik korupsi, sudah tak terhitung kasus-kasus korupsi yang melibatkan pendanaan politik," ujar Danang dalam Seminar Nasional bertajuk 'Pendanaan Politik oleh Negara, Tantangan Akuntabilitas dan Keterbukaan Keuangan Partai Politik' secara daring pada Rabu (6/7/2022).

Baca Juga

Bukan hanya dana kampanye, pendanaan politik yang dimaksud ialah dalam arti luas. Hal ini termasuk pendanaan kontestasi legislatif di tingkat daerah maupun nasional, pemilihan kepala daerah (pilkada), pemilihan presiden (pilpres), serta kepentingan partai politik itu sendiri.

Dia menuturkan, dicek melalui websitenya, beberapa parpol menerjemahkan laporan keuangan menjadi laporan audit Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) terhadap penggunaan bantuan keuangan negara. Padahal, kata Danang, selain dari negara, partai politik juga mendapat bantuan keuangan dari masyarakat, pendukung, donatur, dan sumber lainnya.

Namun, sumber dana yang bukan dari negara tak disebutkan dalam laporan."Tapi yang paling banyak disajikan misalnya hanya laporan dari audit BPK. Ini yang saya kira tidak menggambarkan sebetulnya keseluruhan partai politik," tutut Danang.

Dia melanjutkan, tidak ada laporan keuangan yang terkonsolidasi, karena parpol hanya menyampaikan laporan penggunaan bantuan keuangan dari negara. Sementara, parpol juga terlibat dalam pilkada, seperti menyumbangkan dana awal kampanye untuk kontestan.

Danang menyebutkan, kontribusi parpol terhadap pilkada di daerah tertentu atau kontribusi untuk pilpres tak tampak di laporan keuangan. "Padahal dana awal dana kampanye itu juga dana dari partai politik itu sendiri," tutur dia.

Menurut Danang, beberapa partai didirikan sosok-sosok yang memiliki uang dalam jumlah besar dan sejumlah partai juga ada yang tidak didukung konglomerat. Hal ini menggambarkan adanya kepentingan dalam tubuh parpol, seperti kepentingan pendonor, orang kaya, sampai oligarki.

Di sisi lain, dia mengatakan, terdapat parpol yang menolak diberi bantuan keuangan dari negara dalam jumlah besar. Mereka mengaku tidak mau ada kepentingan negara di parpolnya.

Danang menyampaikan, pihaknya mendorong parpol makin transparan. Akuntabel dan transparansi akan menarik kepercayaan publik serta menggambarkan kredibilitas atas pengelolaan keuangan.

"Bagi rekan di dalam partai sendiri bagaimana mengontrol yang di daerah-daerah atau yang ada di tim-tim relawan, kalau enggak ada laporan keuangannya. Ini yang mohon maaf itu beberapa sering kali menjadi sumber konflik karena soal keuangan ini enggak jelas. Tidak pernah diakui secara terbuka tetapi dalam pembicaraan informal salah satu sumber konflik adalah penggunaan keuangan yang tidak transparan di antara pengurus kemudian organisasi yang terailiasi," ucap Danang.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA