Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

3 Cara Memerangi Perubahan Iklim dari Sektor Pangan

Kamis 07 Jul 2022 03:28 WIB

Rep: mgrol136/ Red: Dwi Murdaningsih

Pekerja memberikan susu pada anak kambing etawa di peternakan.  Sektor peternakan berkontribusi terhadap perubahan iklim.

Pekerja memberikan susu pada anak kambing etawa di peternakan. Sektor peternakan berkontribusi terhadap perubahan iklim.

Foto: ANTARA/Irwansyah Putra
Sistem pangan berkontribusi cukup besar terhadap perubahan iklim.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Krisis iklim mengancam dunia. Hasil pertanian berkurang karena perubahan iklim. Padahal, pada tahun 2050, dua miliar orang lagi perlu diberi makan. Bagaimana kita bisa mencapainya ketika sistem pangan kita cacat berkontribusi pada perubahan iklim?

Ada banyak alternatif untuk adaptasi dan mitigasi perubahan iklim. Kesehatan planet kita dan populasi kita dapat dilindungi dari dampak terburuk krisis jika kita segera mengambil tindakan untuk mereformasi pola makan dan sistem pangan kita.

Baca Juga

Tiga pendekatan yang mungkin berguna adalah sebagai berikut, dilansir dari Phys, Selasa (5/7/2022):

820 Juta Orang Terancam Kekurangan Gizi Gara-Gara Emisi Karbon Terus Naik

1. Mengubah kebiasaan makan dunia

Makan sehat dapat membantu dalam memerangi masalah iklim. Permintaan akan komoditas makanan diperkirakan akan meningkat sebesar 68 persen selama tiga dekade mendatang, meskipun faktanya daging dan produk susu memiliki salah satu konsekuensi iklim yang paling buruk.

Peningkatan konsumsi makanan nabati akan sangat membantu dalam menurunkan emisi, mengurangi kematian akibat risiko terkait pola makan, dan meningkatkan kesehatan di tempat-tempat dengan pola makan berkalori tinggi dan bersumber hewani.

Selanjutnya, manusia dapat memanfaatkan 14.000 spesies tanaman yang dapat dimakan yang sudah ada dan memiliki profil nutrisi yang unggul.  Saat ini, kami menggunakan kurang dari 200, dan hanya 12 spesies tumbuhan dan 5 spesies hewan yang menyumbang hampir 75 persen dari pasokan makanan dunia. Makanan kita akan lebih tahan terhadap penyakit, kekeringan, dan banjir jika kita mendiversifikasi hasil panen kita.

2. Mempromosikan praktik pangan dan pertanian berkelanjutan

Ada banyak cara untuk meningkatkan ketahanan iklim kegiatan pertanian dan produksi pangan. Peningkatan kualitas tanah merupakan salah satu intervensi. 

Tanah yang sehat dapat mengurangi emisi dan menyimpan karbon. Selain itu, meningkatkan hasil panen dan ketahanan dan membantu dalam mengelola kekeringan dan banjir.

Ilustrasi lain adalah memilih tanaman dengan nilai gizi tinggi dan ketahanan yang lebih besar terhadap cuaca buruk dan kondisi iklim. Diversifikasi dapat menggantikan komoditas miskin nutrisi dan mendukung upaya diversifikasi makanan kita.

Sementara itu, mengurangi kehilangan dan pemborosan makanan dapat membantu melawan kelaparan sambil menghemat air dan energi. 

Jika limbah makanan adalah sebuah negara, maka limbah makanan berada di posisi ketiga terbesar setelah China dan AS. Sekitar 17 persen dari semua makanan yang diproduksi di seluruh dunia terbuang setiap tahun.

3. Meningkatkan investasi dalam solusi berbasis sains yang adil 

Tidak semua orang terpengaruh oleh masalah iklim secara merata. Yang paling terpengaruh dan paling tidak mampu mengambil tindakan adalah negara-negara yang paling tidak bisa disalahkan.

Negara-negara kaya, yang memikul tanggung jawab paling besar, harus mengambil inisiatif dan mendorong reformasi sistem pertanian kita untuk tujuan mengurangi perubahan iklim. 

Selain itu, negara kaya harus menyediakan dana dan alat yang diperlukan bagi negara-negara berpenghasilan rendah untuk beralih ke produksi pangan lokal yang lebih ramah lingkungan dan toleran terhadap perubahan iklim.

Untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan membantu transisi ke sistem pangan yang tahan iklim, dunia harus bertindak cepat dan tegas.

Jika kita ingin menghindari skenario terburuk perubahan iklim dan dampaknya terhadap kesehatan kita, lebih banyak kolaborasi dan investasi sangat penting, dan tindakan kita harus didukung oleh penelitian.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA