Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

820 Juta Orang Terancam Kekurangan Gizi Gara-Gara Emisi Karbon Terus Naik

Kamis 07 Jul 2022 03:16 WIB

Rep: mgrol136/ Red: Dwi Murdaningsih

Makanan sehat (ilustrasi). Kadar karbondioksida di atmosfer  memengaruhi nutrisi pangan.

Makanan sehat (ilustrasi). Kadar karbondioksida di atmosfer memengaruhi nutrisi pangan.

Foto: Flickr
Kadar karbondioksida di atmosfer memengaruhi nutrisi pangan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sistem pangan di seluruh dunia berdampak dan mendorong perubahan iklim. Proses yang mengangkut makanan dari peternakan hingga dikonsumsi dikenal sebagai sistem makanan. Sistem makanan berlaku untuk cara kita menanam, menyiapkan, mengangkut, menjual, dan mengkonsumsi makanan.

Sebanyak 820 juta orang kekurangan gizi, dan sekitar dua miliar orang mengalami ketidakstabilan pangan dan gizi. Masalah ini akan memburuk sebagai akibat dari perubahan iklim. 

Baca Juga

Panel Antarpemerintah PBB tentang Perubahan Iklim (IPCC) menggarisbawahi bahwa, penurunan kualitas nutrisi makanan diakibatkan oleh peningkatan kadar CO2 di atmosfer. Jika perubahan iklim semakin parah, lebih banyak orang akan terancam bahaya kekurangan zat gizi mikro tanpa zat gizi esensial ini, yang dapat berdampak buruk pada kesehatan fisik dan mental mereka. 

Lebih banyak orang akan berada dalam bahaya kerawanan pangan dan gizi, kelaparan kronis, dan kehilangan mata pencaharian sebagai akibat dari meningkatnya biaya pangan yang disebabkan oleh kekurangan pangan. Obesitas, serangan jantung, stroke, dan diabetes adalah penyakit terkait diet yang juga akan menjadi lebih umum.

Dilansir dari Phys, Selasa (5/7/2022) lebih dari sepertiga emisi gas rumah kaca (GRK) global, yang merupakan penyebab utama perubahan iklim, dihasilkan oleh sistem pangan kita saat ini. Jumlah itu lebih besar dibandingkan emisi yang dihasilkan oleh semua mobil di dunia.

Permintaan daging dan susu di antara konsumen  menyumbang lebih dari setengah emisi GRK dari sistem pangan. Daging dan susu juga merupakan produk yang sangat bergantung pada bahan bakar fosil pertanian industri saat ini.

Selain menaikkan permukaan laut, menghangatkan lautan, serta cuaca dan peristiwa iklim yang ekstrim, GRK juga berdampak pada pertumbuhan tanaman dan hewan. Perubahan iklim juga berdampak pada sistem pangan dan kesehatan kita. 

Sektor peternakan dan tanaman menderita sebagai akibat dari kenaikan suhu daratan dan lautan, kekeringan, banjir, dan curah hujan yang tidak terduga.

Hasil tanaman pokok Kenya, jagung, diperkirakan turun 50 persen akibat panen negara itu terkena kekeringan. Sementara itu, ratusan ternak sapi dirusak oleh banjir di Australia, yang juga merusak peternakan dan mesin pertanian.

Satu dari lima kematian di seluruh dunia dapat dikaitkan dengan pola makan yang tidak memadai. Hal ini disebabkan oleh kurangnya konsumsi makanan sehat termasuk biji-bijian, buah-buahan, dan sayuran. Hasil panen ini akan menurun sebagai akibat dari perubahan iklim, membahayakan kesehatan lebih banyak orang.

Mengurangi pola makan sayuran kita dapat meningkatkan peluang kita untuk mengembangkan penyakit tidak menular seperti penyakit jantung koroner, stroke, dan berbagai keganasan. Selain itu, kekurangan vitamin dapat disebabkan oleh konsumsi sayuran dan kacang-kacangan dalam jumlah yang tidak mencukupi.

Ini adalah faktor dalam kekurangan pangan dan kenaikan harga pangan Pola makan dan kesehatan yang buruk terkait erat dengan ketidakadilan dalam sistem pangan. Saat ini, mayoritas orang di seluruh dunia tidak mampu membeli atau mendapatkan makanan sehat. 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA