Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Bea Cukai Ajak Industri Kecil di Aceh Manfaatkan Fasilitas KITE

Selasa 05 Jul 2022 22:50 WIB

Red: Nidia Zuraya

Bea Cukai luncurkan dua fasilitas fiskal, yaitu kawasan berikat dan kemudahan impor tujuan ekspor (KITE), yang berkaitan dengan kegiatan ekspor-impot dipercaya dapat membantu memberikan manfaat bagi perekonomian nasional.

Bea Cukai luncurkan dua fasilitas fiskal, yaitu kawasan berikat dan kemudahan impor tujuan ekspor (KITE), yang berkaitan dengan kegiatan ekspor-impot dipercaya dapat membantu memberikan manfaat bagi perekonomian nasional.

Foto: Bea Cukai
Fasilitas KITE diberikan untuk meningkatkan daya saing industri kecil menengah.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDA ACEH -- Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea Cukai Provinsi Aceh mengajak industri kecil menengah memanfaatkan fasilitas kemudahan impor tujuan ekspor (KITE) guna meningkatkan daya saing. Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea Cukai Provinsi Aceh Safuadi di Banda Aceh, Selasa (5/7/2022), mengatakan hingga kini belum ada industri kecil menengah di provinsi ujung barat Indonesia tersebut memanfaatkan fasilitas KITE.

"Kami mengajak dan mendorong industri kecil menengah di Aceh memanfaatkan fasilitas KITE. Fasilitas KITE merupakan kemudahan yang diberikan negara kepada industri kecil menengah," kata Safuadi.

Baca Juga

Kemudahan-kemudahan yang diberikan, kata Safuadi, di antaranya pembebasan bea masuk, baik untuk pengadaan peralatan produksi, bahan baku produk yang diproduksi, maupun lainnya yang terkait.Safuadi mengatakan fasilitas KITE diberikan untuk meningkatkan daya saing industri kecil menengah yang menghasilkan produk-produk ekspor. 

Dengan kemudahan yang diberikan, diharapkan dapat lebih efisien sehingga mampu bersaing dengan produk negara lain."Tujuan pemberian fasilitas KITE tersebut sebagai upaya pemerintah dan program pemulihan ekonomi nasional atau PEN. Tentunya, dengan fasilitas KITE tersebut akan tumbuh industri kecil menengah serta membuka lapangan pekerjaan," kata Safuadi.

Safuadi mengatakan Aceh memiliki banyak potensi pengembangan industri kecil menengah di antara di sektor pertanian, perkebunan, maupun perikanan. Namun, potensi di tiga sektor tersebut belum tergarap optimal.

"Kami berharap dengan adanya fasilitas kemudahan impor tujuan ekspor ini menjadi peluang bagi industri kecil menengah di Aceh mengembangkan produknya, sehingga mampu bersaing di pasar internasional," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA