Saturday, 22 Muharram 1444 / 20 August 2022

Pengecer Keluhkan Pembelian Migor Curah Pakai PeduliLindungi

Selasa 05 Jul 2022 17:56 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Agus raharjo

Pekerja mengisi minyak goreng curah ke dalam jeriken di depo minyak goreng PD Taman Cimanggu, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (17/5/2022). Kementerian Perdagangan dan Kementerian Badan Usaha Milik Negara bersinergi dengan pelaku usaha minyak goreng meluncurkan Program Minyak Goreng (Migor) Rakyat yang bertujuan agar penjualan minyak goreng curah dengan harga Rp14 ribu per liter tepat sasaran untuk masyarakat berpendapatan rendah.

Pekerja mengisi minyak goreng curah ke dalam jeriken di depo minyak goreng PD Taman Cimanggu, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (17/5/2022). Kementerian Perdagangan dan Kementerian Badan Usaha Milik Negara bersinergi dengan pelaku usaha minyak goreng meluncurkan Program Minyak Goreng (Migor) Rakyat yang bertujuan agar penjualan minyak goreng curah dengan harga Rp14 ribu per liter tepat sasaran untuk masyarakat berpendapatan rendah.

Foto: ANTARA/Arif Firmansyah
Tidak semua konsumen memiliki gawai untuk mengakses aplikasi PeduliLindungi.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Pengecer minyak goreng (migor) curah mengeluhkan adanya kebijakan pembelian menggunakan aplikasi PeduliLindungi. Hal ini dikarenakan konsumen yang juga mengeluhkan hal tersebut kepada pengecer, karena tidak semua konsumen memiliki PeduliLindungi atau gawai untuk mengakses aplikasi tersebut.

Salah satunya pengecer migor curah di Pasar Kranggan, Haryati. Menurut Haryati, sebagian konsumen yang membeli migor curah mengeluhkan penggunaan aplikasi tersebut. Sebab, tidak semua konsumen bisa mengakses PeduliLindungi.

Baca Juga

"Tetap harus saat ini wajib pakai aplikasi dari aturan pemerintah," kata Haryati, Selasa (5/7/2022).

Meskipun begitu, ia akan berupaya mengikuti aturan pembelian migor curah menggunakan PeduliLindungi. Meskipun, bagi masyarakat yang tidak bisa mengakses PeduliLindungi masih dapat menggunakan Nomor Induk Kependudukan (NIK)."Selain pakai aplikasi ada alternatif pakai NIK, solusinya itu," ujar Haryati.

Dengan ketentuan menggunakan NIK untuk membeli migor curah ini, dinilai juga dapat memudahkan konsumen. Dengan begitu, pembeli tidak harus kesulitan untuk membeli migor curah jika tidak dapat mengakses PeduliLindungi.

Terutama bagi warga yang tidak memiliki smartphone. "Pembeli akan mudah membeli langsung (dengan NIK) tanpa harus memakai aplikasi," kata pengecer migor curah di Pasar Beringharjo, Ponirah.

Kepala Dinas Perdagangan Kota Yogyakarta, Veronica Ambar Ismuwardani juga tidak menampik adanya keluhan dari masyarakat terkait kebijakan pembelian migor tersebut. Pembelian migor curah menggunakan PeduliLindungi, katanya, dilakukan untuk mengendalikan dan mengawasi distribusi migor curah.

Namun, Ambar menyebut , masyarakat yang tidak memiliki PeduliLindungi dapat menunjukkan NIK, misalnya dengan KTP untuk dapat membeli migor curah. "Pemerintah tidak menutup mata masih ada alternatif, menggunakan NIK. Masyarakat tentu sudah punya NIK sebagai penduduk Indonesia. Pedagang pengecer akan melakukan pencatatan (NIK) dan dilaporkan kepada distributor," kata Ambar.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA