Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

Shtayyeh Tuduh Israel Gunakan Mayat Warga Palestina untuk Eksperimen

Senin 04 Jul 2022 23:53 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Nashih Nashrullah

 Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh, meminta kampus-kampus internasional boikot israel eksploitasi mayat untuk eksperimen.

Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh, meminta kampus-kampus internasional boikot israel eksploitasi mayat untuk eksperimen.

Foto: EPA-EFE/ALAA BADARNEH
Shtayyeh meminta kampus-kampus internasional boikot israel eksploitasi mayat

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH– Perdana Menteri Mohammad Shtayyeh menuduh Israel menggunakan mayat warga Palestina yang ditahan untuk digunakan di laboratorium sekolah kedokteran. Tindakan ini disebutnya sebagai pelanggaran hak asasi manusia yang mencolok. 

“Otoritas pendudukan (Israel) menambah rasa sakit keluarga yang berduka karena kehilangan anak-anak mereka dengan menahan mayat anak-anak mereka dan menggunakannya di laboratorium sekolah kedokteran di universitas-universitas Israel. Ini pelanggaran mencolok terhadap hak asasi manusia, nilai-nilai, prinsip-prinsip, dan etika ilmiah,” kata Shtayyeh dilansir dari Wafa News, Senin (4/7/2022). 

Baca Juga

Dia kemudian meminta universitas-universitas di seluruh dunia untuk memboikot universitas-universitas Israel yang terlibat dalam penahanan dan eksploitasi mayat orang-orang Palestina yang terbunuh oleh tembakan tentara Israel. 

Hal ini untuk menekan otoritas pendudukan Israel untuk menunjukkan rasa hormat kepada orang-orang Palestina yang mati dan untuk segera membebaskannya.   

Dia mendesak agar lusinan mayat yang ditahan segera diberikan kepada keluarga agar mereka dapat mengucapkan selamat tinggal dengan cara yang pantas dan menghormati perasaan mereka. 

Perdana Menteri mengatakan bahwa terorisme Israel terhadap rakyat Palestina tidak berhenti karena jumlah orang yang tewas oleh peluru tentara Israel sejak awal tahun ini yang telah mencapai 78, termasuk 15 anak-anak. 

Paling terbaru adalah korban Kamel Alawneh (17 tahun), dari  desa Jaba, dan tahanan Saadia Farajallah (68 tahun) yang meninggal saat dia ditahan di penjara Israel. 

Shtayyeh juga mengatakan pemerintahnya dengan tegas menolak pekerjaan pemukiman yang dilakukan oleh otoritas pendudukan Israel di kota Yerusalem yang diduduki. 

Dia mengatakan bahwa otoritas pendudukan bertujuan untuk memperluas kendali mereka atas tanah milik Palestina di kota suci yang diduduki, terutama yang dekat Masjid Al Aqsa, menekankan bahwa pemerintahnya tidak akan menerima tindakan ini.   

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA