Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

In Picture: Klarifikasi Aksi Cepat Tanggap (ACT)

Senin 04 Jul 2022 20:18 WIB

Rep: Thoudy Badai/ Red: Mohamad Amin Madani

Foto: Republika/Thoudy Badai
Sejak 11 Januari 2022, ACT sudah melakukan penataan dan restrukturisasi lembaga.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Presiden Aksi Cepat Tanggap (ACT) Ibnu Khajar didampingi Anggota Dewan Pembina Yayasan ACT Bobby Herwibowo menyampaikan keterangan pers di Gedung ACT, Menara 165, Jakarta, Senin (4/7/2022).

Dalam konferensi pers tersebut Lembaga filantropi Aksi Cepat Tanggap (ACT) menyampaikan permintaan maaf kepada donatur dan masyarakat Indonesia sekaligus melakukan klarifikasi terkait pemberitaan yang dimuat di salah satu media massa. 

Ibnu menegaskan, sejak 11 Januari 2022, sudah dilakukan penataan dan restrukturisasi lembaga ACT. Restrukturisasi termasuk manajemen, fasilitas, dan budaya kerja. Pergantian manajemen ini merupakan titik balik momentum perbaikan organisasi dengan peningkatan kinerja dan produktivitas.  

"Semua permasalahan yang sebelumnya terjadi pada tubuh lembaga, telah diselesaikan sejak Januari 2022 lalu, dan saat ini kami telah berbenah untuk mengoptimalkan penyaluran kedermawanan ke para penerima manfaat," kata Ibnu.

 

 

 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA