Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Satgas: Kepri Waspadai Peningkatan Kasus Covid-19 di Singapura

Senin 04 Jul 2022 00:55 WIB

Red: Nidia Zuraya

Calon penumpang melintas di depan konter tiket kapal ferry tujuan Malaysia dan Singapura di Pelabuhan Internasional Batam Centre, Batam, Kepulauan Riau (ilustrasi). Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Provinsi Kepulauan Riau mengingatkan masyarakat untuk mewaspadai peningkatan kasus Covid-19 di Singapura.

Calon penumpang melintas di depan konter tiket kapal ferry tujuan Malaysia dan Singapura di Pelabuhan Internasional Batam Centre, Batam, Kepulauan Riau (ilustrasi). Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Provinsi Kepulauan Riau mengingatkan masyarakat untuk mewaspadai peningkatan kasus Covid-19 di Singapura.

Foto: ANTARA/Teguh Prihatna
Dalam sehari, muncul ribuan kasus baru Covid-19 di Singapura.

REPUBLIKA.CO.ID, TANJUNGPINANG -- Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Provinsi Kepulauan Riau mengingatkan masyarakat untuk mewaspadai peningkatan kasus Covid-19 di Singapura. Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Kepri Tjetjep Yudiana, di Tanjungpinang, Ahad (3/7/2022), mengatakan, pihaknya merasa prihatin terhadap peningkatan jumlah pasien Covid-19 dalam beberapa hari ini.

Dalam sehari, muncul ribuan kasus baru Covid-19 di negara yang bertetangga dengan Kepri tersebut.Satgas Penanganan Covid-19 Kepri mencermati perkembangan kasus aktif Covid-19 di Singapura lantaran pintu ke luar masuk antara negara itu dengan Kepri, khususnya Batam, Bintan dan Tanjungpinang sudah dibuka sekitar tiga bulan lalu.

Baca Juga

Masyarakat Kepri dapat ke Singapura dengan menggunakan kapal cepat, begitu pula masyarakat Singapura dapat ke Batam, Bintan dan Tanjungpinang. Mobilitas penduduk yang semakin tinggi menyebabkan potensi penularan semakin besar pula.

Karena itu, mantan Kadis Kesehatan Kepri itu mengingatkan masyarakat yang ingin ke Singapura harus mengutamakan dirinya untuk vaksinasi. Kemudian, masyarakat harus disiplin menggunakan masker dan rajin membersihkan tangan.

"Vaksin dan prokes itu cara ampuh untuk mencegah penularan Covid-19," ucapnya.

Tjetjep mengemukakan potensi penularan Covid-19 juga dapat terjadi akibat mobilitas antardaerah, terutama dari daerah yang saat ini kasus aktif Covid-19 sedang tinggi, seperti Pulau Jawa dan DKI Jakarta."Cara yang sama perlu dilakukan untuk mencegah penularan Covid-19. Utamakan diri sudah vaksin lengkap dan penguat, kemudian terapkan protokol kesehatan," ujarnya.

Sampai saat ini, kata dia kasus aktif di Kepri tinggal empat orang yang tersebar di Batam satu orang, Tanjungpinang dua orang dan Natuna satu orang."Mudah-mudahan seluruh pasien segera sembuh," katanya.

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA