Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Dewan Gereja Dunia Kutuk Diskriminasi Israel Terhadap Palestina

Ahad 03 Jul 2022 01:05 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Tentara Israel mengambil posisi selama sesi pelatihan simulasi perang kota di pangkalan militer Zeelim, Israel selatan.  Komite Sentral Dewan Gereja Dunia (WCC) mengutuk tindakan Israel yang mendiskriminasi warga Palestina secara sistematis. Kantor berita Wafa melaporkan, menurut WCC pemindahan paksa warga Palestina dari Tepi Barat dan Yerusalem Timur, menjadi hambatan untuk menciptakan perdamaian yang adil.

Tentara Israel mengambil posisi selama sesi pelatihan simulasi perang kota di pangkalan militer Zeelim, Israel selatan. Komite Sentral Dewan Gereja Dunia (WCC) mengutuk tindakan Israel yang mendiskriminasi warga Palestina secara sistematis. Kantor berita Wafa melaporkan, menurut WCC pemindahan paksa warga Palestina dari Tepi Barat dan Yerusalem Timur, menjadi hambatan untuk menciptakan perdamaian yang adil.

Foto: AP/Oded Balilty
Dewan Gereja prihatin dengan gangguan Israel ke rumah ibadah umat Kristen

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA -- Komite Sentral Dewan Gereja Dunia (WCC) mengutuk tindakan Israel yang mendiskriminasi warga Palestina secara sistematis. Kantor berita Wafa melaporkan, menurut WCC pemindahan paksa warga Palestina dari Tepi Barat dan Yerusalem Timur, menjadi hambatan untuk menciptakan perdamaian yang adil.

Dewan Gereja Dunia adalah persekutuan dari 352 gereja di lebih dari 120 negara, yang mewakili lebih dari 580 juta orang Kristen di seluruh dunia. WCC mengungkapkan keprihatinan mendalam mengenai gangguan Israel terhadap ibadah agama Kristen. Hal ini terkait keputusan Mahkamah Agung Israel yang memungkinkan pemukim Israel mengambil alih properti gereja di dekat Gerbang Jaffa, di Kota Tua Yerusalem. Pekan lalu, Mahkamah Agung Israel menolak petisi yang diajukan oleh Patriarkat Ortodoks Yunani untuk membatalkan penyitaan tiga aset oleh organisasi pemukim Ateret Cohanim di daerah Gerbang Jaffa.

WCC juga menyoroti kurangnya pertanggungjawaban personel militer Israel yang dianggap paling bertanggung jawab atas pembunuhan jurnalis veteran Aljazirah, Shireen Abu Akleh. WCC menyerukan kepada pemerintah dan otoritas Israel untuk memastikan hak asasi manusia bagi semua orang. Termasuk memastikan pertanggungjawaban atas serangan dan pelanggaran yang dilakukan Israel terhadap warga Palestina, tempat-tempat suci, gereja, komunitas Kristen, Muslim dan kelompok lain.

"Kami menyerukan kepada masyarakat internasional untuk mendesak semua orang untuk berbicara menentang penggusuran di Masafer Yatta, dan ancaman pemindahan komunitas Palestina lainnya di wilayah pendudukan," ujar pernyataan WCC, dilansir Middle East Monitor, Sabtu (2/7).

Israel telah menduduki Tepi Barat sejak 1967. Setiap hari warga Palestina menghadapi pelanggaran hak asasi manusia terhadap dan pelanggaran hukum internasional. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA