Wednesday, 19 Muharram 1444 / 17 August 2022

Kadin: Peternak Sapi Perah Paling Terdampak PMK

Sabtu 02 Jul 2022 16:58 WIB

Red: Hiru Muhammad

Petugas dari Dinas Pertanian Dan Pangan bidang peternakan kabupaten kudus menyuntikan vaksin penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan sapi perah di Desa Garung Lor, Kaliwungu, Kudus, Jawa Tengah, Kamis (30/6/2022). Sebanyak 500 dosis vaksin tahap pertama disiapkan untuk disuntikkan ke ternak yang menjadi prioritas yakni sapi perah, sapi anakan dan sapi bunting sebagai langkah percepatan dalam mengantisipasi penyebaran penyakit mulut dan kuku (PMK) di kabupaten itu.

Petugas dari Dinas Pertanian Dan Pangan bidang peternakan kabupaten kudus menyuntikan vaksin penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan sapi perah di Desa Garung Lor, Kaliwungu, Kudus, Jawa Tengah, Kamis (30/6/2022). Sebanyak 500 dosis vaksin tahap pertama disiapkan untuk disuntikkan ke ternak yang menjadi prioritas yakni sapi perah, sapi anakan dan sapi bunting sebagai langkah percepatan dalam mengantisipasi penyebaran penyakit mulut dan kuku (PMK) di kabupaten itu.

Foto: ANTARA/Yusuf Nugroho
Sapi perah yang terinfeksi PMK mengalami penurunan atau berhenti produksi susu,

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA-- Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia mengungkapkan peternak sapi perah paling terdampak wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) dikarenakan sangat mempengaruhi kesehatan ternak dan produksi susu."Kalau kita melihat banyaknya sapi perah, karena paling terdampak dan mudah dideteksi," kata Wakil Ketua Komisi Tetap Bidang Peternakan Kadin Indonesia Yudi Guntara Noor dalam webinar mengenai PMK yang diselenggarakan oleh Pusat Kajian Pertanian Pangan dan Advokasi (Pataka) di Jakarta, Jumat (1/7/2022).

Yudi menjabarkan  infeksi PMK pada sapi perah berdampak lebih buruk dibandingkan sapi potong. Indikasi terinfeksinya PMK pada sapi perah, selain indikasi umum PMK seperti lepuh di bibir dan kuku, juga penurunan produksi susu secara drastis. Dia menjelaskan sapi perah yang terinfeksi PMK mengalami penurunan produksi susu, atau bahkan berhenti berproduksi.

Baca Juga

Selain itu, sapi perah yang terinfeksi PMK tak mampu berdiri karena sakit."Produksi rata-rata turun, susu juga tidak bisa diperah, langsung jatuh, kalau sudah jatuh, mengantre di rumah potong hewan," kata Yudi.

Dia menerangkan bahwa sapi perah yang sakit karena terinfeksi PMK lebih banyak dipotong bersyarat karena berhenti memproduksi susu.Berdasarkan data Gabungan Koperasi Susu Indoneia (GKSI) penurunan produksi susu sapi menurun 30 hingga 40 persen sejak terjadinya wabah PMK di Indonesia.Yudi mengungkapkan bahwa data PMK yang dilaporkan dalam laman resmi pemerintah di siagapmk.id lebih kecil dibandingkan yang terjadi di lapangan.

Sebagai contoh Yudi membandingkan data GKSI per 22 Juni yang mencatat kematian sapi perah akibat PMK di provinsi Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Jawa Barat sebanyak 1.601 ekor dan sapi yang dipotong paksa sebanyak 2.852 ekor. Sementara data dari Kementerian Pertanian per 22 Juni yaitu 2.460 ekor ternak dipotong paksa dan 1.499 ekor mati akibat PMK secara nasional di seluruh Indonesia.

Perbedaan data di lapangan dengan data resmi pemerintah, kata dia, dikarenakan tidak semua ternak yang diduga terinfeksi PMK dilaporkan pada pemerintah oleh peternaknya.Yudi menyebutkan kondisi kasus PMK di Indonesia saat ini sama halnya seperti awal terjadinya kasus Covid-19 di Indonesia yang membutuhkan waktu lama dalam mendeteksi konfirmasi positif kasus karena harus melalui pemeriksaan PCR di laboratorium.

 

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA