Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

15 Kali Letusan Terjadi di Gunung Ile Lewotolok

Sabtu 02 Jul 2022 16:19 WIB

Red: Ratna Puspita

Ilustrasi. Pos Pemantau Gunung Api Ile Lewotolok melaporkan terjadi erupsi gunung api dengan letusan sebanyak 15 kali terhitung sejak pukul 00-00 wita hingga 06.00 Wita, Sabtu (2/7/2022).

Ilustrasi. Pos Pemantau Gunung Api Ile Lewotolok melaporkan terjadi erupsi gunung api dengan letusan sebanyak 15 kali terhitung sejak pukul 00-00 wita hingga 06.00 Wita, Sabtu (2/7/2022).

Foto: ANTARA/Kornelis Kaha
Ketinggian letusannya berkisar dari 500 hingga 1.200 meter dari puncak kawah.

REPUBLIKA.CO.ID, KUPANG -- Pos Pemantau Gunung Api Ile Lewotolok melaporkan terjadi erupsi gunung api dengan letusan sebanyak 15 kali terhitung sejak pukul 00-00 wita hingga 06.00 Wita, Sabtu (2/7/2022). "Ketinggian letusannya berkisar dari 500 hingga 1.200 meter dari puncak kawah," kata Kepala Pos Pemantau Gunung Api Ile Lewotolok Stanis Arakian dalam keterangan yang diterima di Kupang, Sabtu pagi.

Secara visualisasi gunung jelas hingga kabut 0-I, sementara asap kawah bertekanan lemah hingga sedang teramati berwarna kelabu dan hitam dengan intensitas tebal dan tinggi. Letusan yang terjadi juga disertai dengan gemuruh dan dentuman sedang hingga kuat, teramati lontaran ke segala arah dengan jarak luncur lk 300-800 meter dari pusat erupsi.

Baca Juga

Letusan yang terjadi juga mengakibatkan kegempaan di sekitar pemukiman di bawah kaki gunung api dengan durasi berkisar dari 34-129 detik. "Tremor menerus (Microtremor) terekam dengan amplitudo 0.5-1 mm (dominan 0.5 mm)," tegas dia.

Stanis mengatakan, hingga saat ini, aktivitas gunung api yang sempat meletus pada November 2020 itu sangat tinggi. Level III atau siaga masih berlaku hingga saat ini.

Karena itu, mereka mengeluarkan sejumlah rekomendasi agar warga sekitar waspada. Beberapa rekomendasi yang dikeluarkan seperti berdasarkan hasil analisis dan evaluasi secara menyeluruh maka pada tanggal 14 Juni 2022 tingkat aktivitas Gunung api Ile Lewotolok masih berada pada Level III (Siaga) dengan rekomendasi baru yang disesuaikan dengan potensi ancaman bahaya terkini.

Dalam tingkat aktivitas Level III (Siaga), masyarakat di sekitar gunung Ile Lewotolok maupun pengunjung/pendaki/wisatawan direkomendasikan agar tidak melakukan aktivitas di dalam radius 3 km dari puncak/kawah, radius 3.5 km untuk sektor Tenggara, radius 4 km untuk sektor Timur dan Timur Laut. "Masyarakat Desa Lamawolo, Desa Lamatokan, dan Desa Jontona agar selalu mewaspadai potensi ancaman guguran lava pijar dan awan panas dari bagian timur puncak/kawah Gunung Ile Lewotolok," kata Stanis.

Selain itu, mengingat potensi bahaya abu vulkanik yang dapat mengakibatkan gangguan pernapasan (ISPA) maupun gangguan kesehatan Iainnya, masyarakat yang berada di sekitar gunung Lewotolok agar menyiapkan masker penutup hidung dan mulut maupun perlengkapan lain untuk melindungi mata dan kulit.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA