Friday, 11 Rabiul Awwal 1444 / 07 October 2022

Presiden China Nilai Hong Kong Berhasil Hadapi Tantangan

Jumat 01 Jul 2022 07:55 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua, Presiden China Xi Jinping, tengah dan istrinya Peng Liyuan, kiri tengah, melambai ke kerumunan yang menyambut saat mereka tiba di stasiun kereta api di Hong Kong, Kamis, 30 Juni 2022. Xi telah tiba di Hong Kong menjelang peringatan 25 tahun penyerahan Inggris dan setelah transformasi dua tahun membawa kota itu lebih erat di bawah kendali Partai Komunis. Ini adalah perjalanan pertama Xi ke luar daratan China dalam hampir 2,5 tahun.

Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua, Presiden China Xi Jinping, tengah dan istrinya Peng Liyuan, kiri tengah, melambai ke kerumunan yang menyambut saat mereka tiba di stasiun kereta api di Hong Kong, Kamis, 30 Juni 2022. Xi telah tiba di Hong Kong menjelang peringatan 25 tahun penyerahan Inggris dan setelah transformasi dua tahun membawa kota itu lebih erat di bawah kendali Partai Komunis. Ini adalah perjalanan pertama Xi ke luar daratan China dalam hampir 2,5 tahun.

Foto: Xinhua via AP
Hong Kong berhasil melalui ujian erat dan bangkit kembali.

REPUBLIKA.CO.ID, HONG KONG -- Presiden China Xi Jinping mengunjungi Hong Kong untuk merayakan 25 tahun sejak kembalinya wilayah itu ke pemerintahan Cina. Dalam kunjungan pada Kamis (30/6/2022), dia menyatakan Hong Kong telah mengatasi tantangannya dan bangkit kembali.

"Hong Kong telah berulang kali menghadapi ujian berat, mengatasi tantangan satu per satu. Setelah angin dan hujan, Hong Kong bangkit dari abu," kata Xi dalam pidato singkatnya.

Baca Juga

Mengenakan masker, Xi dan istrinya Peng Liyuan turun dari kereta berkecepatan tinggi dengan disambut oleh anak-anak yang melambaikan bunga dan bendera China dan Hong Kong. Mereka meneriakkan "Selamat datang, selamat datang, sambutan hangat" dalam bahasa Mandarin.

Pemimpin kota keluar Carrie Lam dan suaminya termasuk di antara mereka yang menyambut Xi di stasiun yang tidak digunakan selama dua tahun karena pembatasan Covid-19. Jalan-jalan dihiasi dengan bendera merah China dan poster yang menyatakan stabilitas "era baru".

Pihak berwenang menyelenggarakan perayaan barongsai sementara band polisi bermain. Pengamanan di stasiun kereta api diperketat dengan polisi melakukan pemeriksaan stop-and-search, dibantu oleh anjing pelacak.

Pemerintah Beijing dan Hong Kong mengatakan mereka telah memulihkan ketertiban dari kekacauan sehingga kota itu dapat makmur. Polisi senior Hong Kong Lui Kam-ho memperingatkan minggu ini terhadap segala tindakan kekerasan atau gangguan publik.

Polisi yang berjumlah lebih dari 30.000 orang akan memastikan keamanan untuk perayaan tersebut. Polisi menutup beberapa bagian Hong Kong, memblokir jalan, dan memberlakukan zona larangan terbang di atas Pelabuhan Victoria.

Jadwal resmi lengkap Xi untuk kunjungan tersebut belum dirilis. Tidak segera jelas apakah perayaan itu akan terpengaruh oleh topan yang diperkirakan. Namun, sehari setelah kedatangan ke Hong Kong, Xi akan mengambil sumpah John Lee sebagai pemimpin baru di pusat keuangan global.

Pada kunjungan terakhirnya ke Hong Kong pada 2017, Xi memperingatkan terhadap segala tindakan yang membahayakan kedaulatan China. Ketika itu dia mengatakan, kota itu perlu meningkatkan pengaturan keamanan nasionalnya.

 

sumber : Reuters
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA