Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

Jokowi: Indonesia tak Miliki Kepentingan di Konflik Rusia-Ukraina

Jumat 01 Jul 2022 06:10 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Friska Yolandha

Presiden Jokowi dan Presiden Rusia Vladimir Putin saat memberikan keterangan pers bersama usai pertemuan di Istana Kremlin, Kamis (30/6).

Presiden Jokowi dan Presiden Rusia Vladimir Putin saat memberikan keterangan pers bersama usai pertemuan di Istana Kremlin, Kamis (30/6).

Foto: Laily Rachev - Biro Pers Sekretariat Presiden
Indonesia hanya ingin melihat perang dapat segera diselesaikan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan, Indonesia tak memiliki kepentingan apapun dalam kunjungannya ke Rusia dan Ukraina yang tengah berkonflik. Menurut Jokowi, Indonesia hanya ingin melihat perang dapat segera diselesaikan dan rantai pasok pangan, pupuk, serta energi yang terganggu akibat perang dapat segera diperbaiki.

Hal ini disampaikan Jokowi saat melakukan pernyataan pers bersama Presiden Rusia Vladimir Putin usai pertemuan di Istana Kremlin, Rusia, Kamis (30/6/2022).

Baca Juga

“Saya sampaikan bahwa Indonesia tidak memiliki kepentingan apapun kecuali ingin melihat perang dapat segera selesai dan rantai pasok pangan, pupuk, energi dapat segera diperbaiki. Karena ini menyangkut kehidupan ratusan juta orang, bahkan milyaran manusia,” jelas Jokowi dalam pernyataannya, dikutip pada Jumat (1/7/2022).

Jokowi menjelaskan, kunjungannya baik ke Kiev dan juga Moscow ini dilakukan sesuai dengan amanah konstitusi Indonesia untuk selalu berupaya berkontribusi bagi terciptanya perdamaian dunia. Isu perdamaian dan kemanusiaan pun, kata dia, selalu menjadi prioritas politik luar negeri Indonesia.

“Dalam konteks inilah saya melakukan kunjungan ke Kiev dan Moskow,” ujar Jokowi.

Presiden pun mengajak seluruh pemimpin dunia untuk bekerja sama menghidupkan semangat multilateralisme, semangat perdamaian, dan semangat kerja sama, sehingga perdamaian dapat tercapai.

Dalam pertemuannya baik dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan juga Presiden Rusia Vladimir Putin, Presiden Jokowi membahas terkait ancaman krisis pangan, pupuk, dan juga energi akibat perang. Jokowi mengatakan, pesan dari Presiden Zelenskyy pun telah disampaikan kepada Presiden Putin.  

Jokowi menyampaikan, Presiden Putin telah memberikan jaminan keamanan kepada Ukraina agar dapat melanjutkan ekspor pangan yang selama ini terganggu akibat perang, khususnya melalui jalur laut. Putin juga menjamin keamanan pasokan pangan dan pupuk dari Rusia.

“Saya sangat menghargai Presiden Putin yang tadi menyampaikan bahwa memberikan jaminan keamanan untuk pasokan pangan dan pupuk baik dari Rusia dan juga Ukraina. Ini sebuah berita yang baik,” kata Jokowi. 

Dalam kesempatan ini, Jokowi juga menyampaikan dukungannya terhadap upaya PBB untuk melakukan reintegrasi komoditi pangan dan pupuk Rusia dan komoditi pangan Ukraina agar bisa masuk kembali dalam rantai pasok dunia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA