Monday, 17 Muharram 1444 / 15 August 2022

Nama Tersangka Dugaan Korupsi di PT Krakatau Steel Segera Diumumkan

Kamis 30 Jun 2022 20:00 WIB

Rep: Bambang Noroyono/ Red: Indira Rezkisari

Pekerja memeriksa kualitas lempengan baja PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. Kejagung akan segera mengumumkan para tersangka dalam kasus dugaan korupsi di PT Krakatau Steel.

Pekerja memeriksa kualitas lempengan baja PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. Kejagung akan segera mengumumkan para tersangka dalam kasus dugaan korupsi di PT Krakatau Steel.

Foto: ANTARA FOTO/ASEP FATHULRAHMAN
Kejagung masih menghitung nilai kerugian negara dalam dugaan korupsi Krakatau Steel.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Kejaksaan Agung (Kejagung) akan segera mengumumkan para tersangka dalam kasus dugaan korupsi di PT Krakatau Steel. Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) Supardi mengaku, ia sudah menerima hasil penyidikan sementara, yang mengarah pada penetapan tersangka terkait kasus korupsi, dalam pembangunan blast furnace atau tungku peleburan baja ringan milik perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) tersebut.

Supardi mengungkapkan, surat penetapan tersangka akan segera diterbitkan. Akan tetapi, sebelum penetapan itu dilakukan, ia masih menunggu penghitungan pungkas nilai kerugian negara yang saat ini dilakukan oleh Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP).

Baca Juga

“Kita sudah mengantongi beberapa nama tersangkanya. Tapi belum kita umumkan tersangkanya, sampai penghitungan kerugian negara selesai di BPKP,” kata Supardi di Gedung Pidana Khusus (Pidsus) Kejagung, di Jakarta, Kamis (30/6/2022).

Sembari menunggu hasil kerja BPKP tersebut, kata dia, tim penyidikannya, pun masih terus memperkuat alat-alat bukti lewat pemeriksaan saksi-saksi. Kepala Pusat Penerangan dan Hukum (Kapuspenkum) Kejagung, Ketut Sumedana mengabarkan, pada Kamis (30/6/2022) tim penyidikan Jampidsus, memeriksa inisial RM selaku Direktur PT Zayan Putra Perkasa. Tak ada penjelasan soal identitas lengkap dari RM.

Namun, Ketut menjelaskan, pemeriksaan terhadap RM, terkait dengan peran perusahaannya sebagai salah satu vendor PT Krakatau Engineering (KE). KE, selaku anak perusahaan PT Krakatau Steel, memberikan sebanyak 26 kontrak bagian pembangunan tungku baja senilai Rp 7,76 miliar. Tetapi, dalam nota pembayaran, disebutkan nilai kontrak tersebut, senilai Rp 6,54 miliar.

Selisih Rp 1,2 miliar tersebut, kata Ketut, yang menjadi fokus pemeriksaan terhadap saksi RM.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA