Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Pemanfaatan Ganja untuk Medis Harus Diatur Undang-Undang

Kamis 30 Jun 2022 19:45 WIB

Red: Indira Rezkisari

Tanaman ganja. Perdebatan mengenai penggunaan ganja untuk kebutuhan medis sedang mengemuka di Tanah Air.

Tanaman ganja. Perdebatan mengenai penggunaan ganja untuk kebutuhan medis sedang mengemuka di Tanah Air.

Foto: AP/Fernando Llano
Perlu landasan hukum agar ganja medis tidak melanggar ketentuan.

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Pakar hukum Universitas Brawijaya Aan Eko Widiarto menyatakan penggunaan ganja untuk kebutuhan medis memerlukan dukungan undang-undang sebagai dasar hukum. Aan yang juga merupakan Wakil Dekan Fakultas Hukum Universitas Brawijaya mengatakan, perlu ada perubahan dalam Undang-Undang Narkotika jika nantinya tanaman ganja itu dipergunakan untuk kepentingan medis.

"Harus ada perubahan pada UU Narkotika. Jadi secara teknis hukumnya, kalau selama ini dilarang, tapi (nantinya) untuk kepentingan medis diperbolehkan," tutur Aan, Kamis (30/6/2022).

Baca Juga

Aan menjelaskan, pemanfaatan ganja untuk kebutuhan medis bukan sesuatu yang menjadi permasalahan hukum. Namun, memang diperlukan landasan hukum agar penggunaan ganja untuk kebutuhan medis itu bisa dilakukan dan tidak melanggar ketentuan.

Dalam konstruksi hukum nasional, lanjutnya, ada beberapa perbuatan atau tindakan pidana yang dalam hal tertentu menjadi bukan merupakan tindak pidana, sepanjang kepentingan hukumnya sudah ditentukan undang-undang. "Jadi sepanjang ada dasar hukumnya dalam bentuk UU maka pemanfaatan tanaman ganja untuk kebutuhan medis tidak masalah," ucapnya.

Ia menambahkan, jika dilihat dari sisi logika hukum, seseorang bisa menyalahgunakan ganja dikarenakan ada niat untuk melanggar ketentuan dengan mengkonsumsi tanaman itu. Namun, ada juga seseorang yang menggunakan ganja untuk pengobatan dan kepentingan medis.

Menurutnya, jika seseorang yang memerlukan ganja untuk penanganan medis tidak bisa mendapatkan tanaman tersebut secara legal, maka akan menjadi persoalan. Karena seluruh orang yang menggunakan ganja untuk kebutuhan medis menjadi penyalahguna tanaman itu.

Jika nantinya tanaman ganja bisa dipergunakan untuk kepentingan medis, lanjutnya, maka juga diperlukan aturan yang ketat terutama untuk mengawasi penggunaannya. Ganja yang dijual untuk kepentingan medis, tidak bisa dijual bebas dan harus menggunakan resep dokter.

"Sehingga, untuk yang medis memang harus ada prosedur yang ketat. Tidak mungkin bisa beli di toko dan dijual bebas, itu tidak mungkin," ujarnya.

Dengan adanya aturan hukum yang jelas, maka penggunaan ganja untuk kepentingan medis bisa dipergunakan bagi orang-orang yang memang membutuhkan. Sehingga, orang-orang yang membutuhkan ganja untuk kepentingan medis, tidak harus menjalani hal yang ilegal.

"Daripada mencari-cari sesuatu yang ilegal (karena membutuhkan untuk keperluan medis), sehingga yang legal menjadi ilegal karena tidak ada pintu legalitas-nya," imbuhnya.

Isu mengenai pemanfaatan ganja untuk kebutuhan medis mengemuka setelah adanya aksi seorang ibu yang meminta ganja medis untuk buah hatinya di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta beberapa waktu lalu. Aksi tersebut, kemudian mendapatkan respons dari sejumlah pihak, termasuk Kementerian Kesehatan dan Dewan Perwakilan Rakyat. Kementerian Kesehatan masih melakukan pengkajian pemanfaatan ganja untuk kepentingan medis di Indonesia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA