Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Suriah Akui Kemerdekaan Luhansk dan Donetsk

Kamis 30 Jun 2022 15:19 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Friska Yolandha

FILE - Dalam foto ini diambil dari video yang disediakan oleh Layanan Pers Kementerian Pertahanan Rusia pada 15 Februari 2022, Menteri Pertahanan Rusia Rusia Sergei Shoigu, kiri, dan Presiden Suriah Bashar Assad saling menyapa di Damaskus, di Suriah. Pemerintah Suriah mengakui kemerdekaan Republik Rakyat Luhansk dan Republik Rakyat Donetsk yang sebelumnya tergabung dengan Ukraina.

FILE - Dalam foto ini diambil dari video yang disediakan oleh Layanan Pers Kementerian Pertahanan Rusia pada 15 Februari 2022, Menteri Pertahanan Rusia Rusia Sergei Shoigu, kiri, dan Presiden Suriah Bashar Assad saling menyapa di Damaskus, di Suriah. Pemerintah Suriah mengakui kemerdekaan Republik Rakyat Luhansk dan Republik Rakyat Donetsk yang sebelumnya tergabung dengan Ukraina.

Foto: AP/Russian Defense Ministry Press S
Rusia adalah sekutu yang membantu pemerintahan Assad memerangi kelompok pemberontak.

REPUBLIKA.CO.ID, DAMASKUS -- Pemerintah Suriah mengakui kemerdekaan Republik Rakyat Luhansk dan Republik Rakyat Donetsk yang sebelumnya tergabung dengan Ukraina. Suriah menjadi negara kedua setelah Rusia yang memberi pengakuan tersebut.

"Republik Arab Suriah telah memutuskan untuk mengakui kemerdekaan dan kedaulatan Republik Rakyat Luhansk serta Republik Rakyat Donetsk," kata seorang sumber di Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Suriah kepada kantor berita resmi Suriah, Syrian Arab News Agency (SANA), Rabu (29/6/2022), dikutip laman Al Arabiya.

Baca Juga

Suriah pun siap menjalin hubungan dengan Luhansk dan Donetsk. “Kami akan berkomunikasi dengan kedua negara untuk menyepakati kerangka kerja penguatan hubungan, termasuk menjalin hubungan diplomatik sesuai dengan aturan yang telah ditetapkan,” ujar sumber di Kemenlu Suriah tersebut.

Awal bulan ini, Presiden Suriah Bashar al-Assad menerima kunjungan delegasi Rusia dan perwakilan Republik Rakyat Donetsk. Dalam pertemuan itu, Assad mengatakan Suriah siap memulai hubungan politik dengan Donetsk. Rusia diketahui merupakan sekutu yang membantu pemerintahan Assad memerangi kelompok pemberontak bersenjata dan teroris di Suriah.

Pada 21 Februari lalu, Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani dekret yang mengakui Republik Rakyat Luhansk dan Republik Rakyat Donetsk sebagai negara merdeka serta berdaulat. Kedua wilayah di Ukraina timur itu dikuasai kelompok separatis pro-Rusia.

Putin mengabaikan peringatan Barat bahwa pengakuan semacam itu ilegal dan dapat menenggelamkan negosiasi damai. Pada 24 Februari, Putin menyetujui “operasi militer khusus” ke Ukraina. Rusia terlebih dulu mengerahkan pasukannya ke Luhansk dan Donetsk. Sejak saat itu pertempuran dimulai dan berlangsung hingga saat ini. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA