Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Pemprov Kepri tak Lagi Anggarkan Dana Penanganan Covid-19

Jumat 01 Jul 2022 03:33 WIB

Red: Agus raharjo

Kepala BNPB sekaligus Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Letjen TNI Suharyanto S.Sos., M.M, (kemeja putih rompi) berdialog dengan para peserta vaksinasi di Kawasan Industri Batam, Kota Batam, Kepulauan Riau, Jumat (25/3).

Kepala BNPB sekaligus Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Letjen TNI Suharyanto S.Sos., M.M, (kemeja putih rompi) berdialog dengan para peserta vaksinasi di Kawasan Industri Batam, Kota Batam, Kepulauan Riau, Jumat (25/3).

Foto: BNPB
Jika ada peningkatan kasus Covid-19, akan menggunakan biaya tak terduga.

REPUBLIKA.CO.ID, TANJUNGPINANG--Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau memastikan tidak lagi menganggarkan dana penanganan pandemi Covid-19. Hal ini terlihat dalam perencanaan perubahan anggaran pendapatan belanja daerah (APBD-P) tahun 2022.

Sekdaprov Kepri Adi Prihantara menyampaikan kebijakan itu diambil mengingat kasus Covid-19 makin melandai, dimana hingga Rabu (29/6/2022), tercatat hanya tinggal tiga kasus aktif. "Kalau pun ada peningkatan kasus Covid-19, persiapan kita bukan di perencanaan anggarannya, tapi menggunakan biaya tak terduga atau BTT," kata Sekda Adi Prihantara di Tanjungpinang, Kamis (30/6/2022).

Baca Juga

Ia juga menyebutkan total anggaran BTT dalam APBD Pemprov Kepri tahun 2022 sekitar Rp 30 miliar. Anggaran tersebut dapat digunakan untuk penanganan kejadian/bencana, salah satunya pandemi Covid-19, termasuk di dalamnya bantuan sosial bagi keluarga terkonfirmasi Covid-19.

"Tahun 2021, kita anggarkan Rp 20 miliar dana bantuan sosial Covid-19. Untuk sekarang, perencanaan anggaran pasti tak ada, tapi bisa diakomodir melalui BTT jika memang dibutuhkan," ujar Adi.

Mantan sekda Kabupaten Bintan itu juga menyampaikan belakangan sudah tak ada lagi pencairan dana Covid-19, kecuali pembiayaan operasional Tim Satgas Pencegahan dan Pengendalian Covid-19. "Terakhir pencairan dana Covid-19 di bulan Mei 2022, seperti biaya pelaksanaan vaksinasi," ucap Adi.

Lebih lanjut Sekda Adi menyatakan pihaknya saat ini tengah menggesa pembahasan APBD-P 2022, dengan fokus pada relokasi dan penyesuaian anggaran terhadap sektor-sektor prioritas daerah. "Kita sudah menyerahkan laporan pelaksanaan pertanggungjawaban (LPP) APBD Provinsi Kepri 2021 ke DPRD, setelahnya baru pembahasan APBD-P 2022," ujar Adi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA