Thursday, 7 Jumadil Awwal 1444 / 01 December 2022

Manajemen Holywings Akui Tindakan Tim Kreatifnya tak Terpuji

Rabu 29 Jun 2022 17:24 WIB

Rep: Zainur Mahsir Ramadhan/ Red: Andi Nur Aminah

Satpol PP memasang stiker penyegelan outlet Holywings di kawasan Mega Kuningan, Jakarta, Selasa (28/6/2022). Pemprov DKI Jakarta melakukan penyegelan terhadap 12 outlet Holywings di Ibu Kota usai pencabutan izin usahanya karena adanya temuan beberapa outlet yang belum memiliki sertifikat standar KBLI 56301 jenis usaha bar yang telah terverifikasi.

Satpol PP memasang stiker penyegelan outlet Holywings di kawasan Mega Kuningan, Jakarta, Selasa (28/6/2022). Pemprov DKI Jakarta melakukan penyegelan terhadap 12 outlet Holywings di Ibu Kota usai pencabutan izin usahanya karena adanya temuan beberapa outlet yang belum memiliki sertifikat standar KBLI 56301 jenis usaha bar yang telah terverifikasi.

Foto: ANTARA/Aprillio Akbar
Manajemen Holywings mengku kocolongan dan meminta maaf pada umat Muslim dan Nasrani.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- General Manager Project Company Holywings Indonesia, Yuli Setiawan, mengakui, pihaknya kecolongan promosi minuman keras yang mencatut nama Muhammad dan Maria. Karena itu, pihaknya meminta maaf pada umat Muslim dan Nasrani.

“Apa yang dilakukan tim kreatif atau promosi dari Holywings tidak diketahui pihak manajemen dan tindakan tidak terpuji,” kata Yuli dalam rapat dengan Komisi B DPRD DKI Jakarta, Rabu (29/6/2022).

Baca Juga

Dia menjelaskan, promosi minuman keras gratis bagi nama yang dicatut sebenarnya telah berjalan selama tiga bulan terakhir. Namun demikian, kata dia, nama-nama biasanya adalah nama yang tidak menimbulkan tendensi seperti Tomi, Bima, Daniel, Dewi dan lainnya.

“Apabila nama tersebut sesuai dengan ID atau KTP datang ke HW akan dapat free minuman sesuai yang ada dalam materi promosi,” jelasnya.

Nah kemudian terkait penggunaan nama Muhammad dan maria, bahwa pihak manajemen Holywings tidak pernah mengetahui sebelumnya. Sehingga dalam hal ini merasa kecolongan dengan tindakan oknum tim promosi sosial media yang sengaja menggunakan nama tersebut,” jelas dia.

Yuli mengaku, pada promosi 23 Juni lalu, pihak manajemen juga kaget dengan nama yang dicatut. Berdasarkan pemaparannya, pihak dia mengetahui pada sekitar pukul 14.00 WIB.

Atas promosi itu, Holywings, lanjutnya, merasa dirugikan oleh tim promosinya sendiri. Yuli menyebut pihaknya langsung melakukan pemecatan terhadap orang yang terlibat dalam promosi itu. Menurut dia, Holywings saat ini menyerahkan kelanjutan para tersangka kepada kepolisian.

“Manajemen HW dalam hal ini berjanji untuk lebih teliti dan cermat agar kejadian serupa tidak terulang kembali,” paparnya.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA